Angkot Traveller (2): Dari Taman Sampai Sayap Ayam

Wahai penggemar beratku yang berbahagia, jangan bersedih karena hari ini idola kalian hadir dengan cerita travelling dan temanya yang masih sama: Angkot Traveller.

Tenang, tenang. Nggak usah berebut gitu dong bacanya. Kalian pasti bakal bisa baca postingan berkualitasku ini kapan saja di mana saja.

Siapa lagi guys yang mau baca tulisanku kalau bukan kalian. Kalian menthok-menthok pinggir sawah. Jangan ngeyel sama peternak ya. I love you all.

ducks-o

Kali ini aku kedatangan tamu jauh dari Bandung Lautan Api. Alhamdulillah temenku yang satu ini gak ikut kobong. Namanya Icha. Gausa kaget, bukan Icha temenmu sekelas kok. Jangan panik, memang ada triliyunan Icha di dunia ini.

Perjalanan ngangkot kami dimulai dari stasiun. Aku bertugas ngejemput doi di stasiun yang saat itu tanggal 14 Augustus 2016, kondisi daerah Tugu Malang sedang riuh. Bagaimana tidak, pemirsa, ratusan supporter Arema sedang merayakan hari jadi Arema ke 29 tahun yang jatuh pada tanggal 11 Agustus.

Laju angkot jadi begitu nyandet-nyandet. Dan ternyata angkot GA yang aku naikin dari depan rumah, nggak ngelewati depan stasiun karena acara itu. Aku sendiri juga nggak sadar sampe ada ibu-ibu di sebelahku nepuk aku: lo, mbak, sampean itu turun di sini. Angkotnya nggak lewat depan stasiun.

Terima kasih wahai ibu pejuang angkot, tanpamu aku pasti sudah sampe Surabaya.

giphy1

Setelah berusaha melewati kerumunan massa supporter Arema, akhirnya ketemu juga sama klien keduaku yang tertarik dengan perjalanan ngangkot bersama. Dari stasiun kita nyegat AL, tapi kudu jalan jauuuuh sampe ngelewatin Uniccone. Pengen mampir but belum buka. Jadilah kita nunggu AL di bawah terik mentari. Ketemu, langsung deh cus ke MATOS karena temenku mau ketemu dulu sama temennya yang kuliah di UB.

Dari MATOS kita naik GL langsung ke arah rumahku di daerah Kacuk. Kacuk itu di baratnya California deketnya Universitas Kanjuruhan kalau kalian tau. Daerah Sukun. Nukus For Life!

Bermalam semalam di rumahku, dan besoknya kita langsung berangkat memulai petualangan keliling Malang. Hore! Alhamdulillah Mama nawarin bareng naik mobil Senin pagi karena beliau ada perlu untuk keluar juga. Tujuan pertama kita adalah the one and only: Jodipan.

Jodipan

Dalam sebulan ini aku udah dua kali bawa turis-turis Sunda ke Jodipan. Thanks to teh Dinar & teh Icha.

Kali ini aku seneng banget karena hari masih pagi dan cahayanya bagus banget! Serius! Pengunjungnya juga nggak rame, jadi nggak perlu ngantre untuk foto di tembok biru-pink nya. Yah itu emang tembok sejagad.

That precious wall tho.

Foto-fotonya diambil pake kamera si Icha. Mataharinya emang terik banget tapi. Bisa disimpulkan bahwa kalau mau ke Jodipan dan nggak pengen antre hanya untuk foto di tembok biru-pink-sejagad, bisa dateng pagi-pagi di hari WEEKDAYS. Tolong digarisbawahi: weekdays. Setelah baca ini, kemudian pengunjung Jodipan akan datang di hari Senin-Jumat pada jam 7-11 pagi sehingga weekdays pagi pun nggak ada bedanya sama weekend sore dan tipsku di atas jadi tidak berguna. Terimakasih.

Sekali lagi, masuk ke Jodipan nggak ada tarifnya. Tapi di gerbang masuk ada kotak yang bisa buat kalian kalau mau ngasih beberapa untuk biaya pemeliharaan. Datanglah wahai Petualang Malang, sebelum Jodipan bertarif!

Dari Jodipan, kita mau ke Taman Slamet. Hore!

Tapi dari depan Jodipan nggak ada angkot yang langsung bisa menuju ke sana. Jadi kita naik AJG/ABG/AMG dan berhenti pas di depan stasiun. Kemudian lanjut dengan AL yang dari arah stasiun ke arah balai kota. Nah itu nanti AL bisa bawa kamu langsung ke jalan Semeru. Untuk mencapai Taman Slamet, kamu bisa lewat jalan Semeru. Jalan Semeru itu jalannya Perpustakaan Kota. Biasanya kalau mau ke dagang-dagang CFD di parkiran MOG, nah pasti kalian lewat jalan Semeru deh. Yang ada Rujak Semerunya. Nah!

Taman Slamet

Kalian di atas angkot AL nih. Pas udah masuk ke jalan Semeru dan negelwatin lapangan tenis yang deket Stadion Gajayana itu, perhatikan kiri jalan. Di kiri jalan nanti ada gang yang harus kalian lewati untuk ke Taman Slamet. Jadi kalian berhenti di gang itu. Gangnya jelas namanya Jalan Slamet.

Kemarin aku sama temenku salah berhenti! Aku berhenti di gang yang depannya ada toko busana pengantin Gester. Tapi pas kita jalan ke dalem, Taman Slametnya kok nggak ada?! Ternyata harusnya kita berhenti di gang yang lebih depan. Gangnya itu pas di seberangnya D’Liv Cafe. Nah, masuk lah di gang tersebut dan langsung kelihatan tulisan “Taman Slamet”.

Itu juga lorong-sejagad. Menurut keterangan yang ada di depan lorong oren-oren itu, bentuk-bentuk tersebut melambangkan 6 gunung yang mengelilingi kota Malang. Mantap pak buk.

Hati-hati ya, di sana banyak nyamuk eheheh.

Pas ke sana juga lagi sepi. Suasananya rindang banget. Adem. Foto di mana aja asik. Kecuali ya di sculpture gunung yang oren-oren itu. Meskipun emang sepi sih tapi antre juga mau foto di sana. Sekali lagi tipsnya adalah: datang aja pagi-pagi di weekdays.

Setelah capek jalan dan muter-muter, akhirnya waktunya makan telah tiba! Cafe terpilih minggu ini adalah Madam Wang Secret Gardeng!

Madam Wang ini ada di jalan Telomoyo no. 5. Menuju ke arah situ, dari jalan Semeru yang tadi, kita naik angkot AL lagi dan berhenti di pertigaan sebelum Museum Brawijaya. Karena angkot AL akan terus ke jalan Retawu sedangkan kita harus turun di jalan Wilis. Jalan Wilis itu  di sebelahnya Museum Brawijaya, di jalan itu juga ada Holland Bakery. Lumayan jauh sih jalan dari depan Museum Brawijaya itu ke Madam Wang.

Emang cuma bentar doang di angkotnya. Cuma numpang muter. Kalau pengen hemat, bisa kok jalan nyebrangin jalan Ijen. Sampe lokasi mungkin sol sepatu kalian sudah hilang.

giphy3

Tapi sayangnya kita turun di jalan Retawu dan rute jalan kita bertambah jauh sedikit. Itu semua karena Bapak Angkot yang entah lagi ngelamunin jemuran di rumah atau emang usil ya cuma Allah dan beliau yang tau. Aku udah “kiri pak!” tapi nggak kunjung berhenti sampe angkot ngelewatin jalan Wilis yang seharusnya kita berhenti di sana. Sampe penumpang lain semua ikut “kiri pak!” tapi itu sihir atau gimana si Bapak tetep asik nyetir. Nggak lagi nelpon juga. Berkali-kali penumpang lain ikutan teriak “kiri pak!” “PAK, KIRI!”. Bapaknya kayak kaget dan langsung minggir pas udah belok di jalan Retawu.

Thanks to masyarakat angkot yang sudah membantu.

Madam Wang Secret Garden

Dari jalan Wilis yang ada Holland Bakery nya, itu masuk aja, dan belok kiri di pertigaan pertama. Nanti ngelewatin Sugoi Tei di kanan jalannya. Trus mulai keliatan pertigaan lagi. Pokoknya mulai masuk kawasan sekolah Santa Maria. Itu belok kanan. Udah deh jalan aja lurus sampe nanti di kanan jalan ada kelihatan tulisannya “Madam Wang Secret Garden”.

Terakhir aku ke sana waktu kelas 12. Pas itu aku dan temen-temen lagi ikutan tryout UISAM dari mba-mas UI yang diadain di SMA 3 Malang. Habis acara tryout itu kita memutuskan untuk nongkrong cantik di cafe yang super cantik ini.

Pas ke sini lagi, kayaknya ada sudut-sudut yang makin dipercantik. Uda cantik makin cantik. Temanya kayak gipsy-gipsy gitu. Lucu lah. Bisa cek di instagramnya @madamwangsecretgarden karena aku juga nggak nge take banyak gambar ehehe. Padahal banyak spot-spot cantik yang bisa difoto. Pokoknya kalau ke sana, jangan lupa foto-foto deh.

Itu pemandangan dinding yang di dalem ruangan. Ada juga yang di luar ruangan kayak taman-taman gitu dan nggak kalah cantik!

Makanannya udah makin variatif juga setelah terakhir aku ke sana pas kelas 12 itu. Dan guess what, aku duduk di meja yang sama kayak pas ke sana sama para pejuang GO-ku: Cunik, Fiyang, dan Destia!

Aku pesen Bakmi Kuah Jawa (Rp15,000). Gambarnya bikin ngiler sih. Dessertnya aku pesen Toast Box Matcha Mochi (Rp25,000). Itu tu es krim matcha yang bawahnya ada roti bentuk kotak besar gitu. Dan ada mochi-mochinya. Kalau bakmi kuah sih ya pokoknya mie kuah gitu lah.  Temenku pesen Baked Maccaroni Cheese (Rp25,000) dan Strawberry Juice (Rp20,000)Ohya, trus kita pesen pizza buat berdua, Pizza Margharitta (Rp25,000). Dan tax nya Rp11,000. Jadi totalnya kita habis 20juta.

Kenyang.

Kemudian karena bingung mau ke mana lagi, sementara taman-taman yang lain letaknya juga jauh dan susah dijangkau, akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke …… masjid di belakang Museum Brawijaya. Dzuhur sek ta rek. Baru habis itu kita cus ke destinasi selanjutnya: Alice Tea Room.

Percaya nggak percaya, kita jalan kaki dari Madam Wang ke Alice Tea Room. Ya lumayanlah tempetnya nggak sejauh hati dan pikiran.

Alice Tea Room

Kalau yang ini tempetnya cute. Ada di jalan Rinjani nomer berapa aku lupa. Pokoknya lewat jalan Retawu itu nanti ada pertigaan Stockport toko fashion, terus masuk aja. Kamu bakal nemu pertigaan lagi tapi jangan belok, itu bengunan rumah yang paling pojok adalah Alice Tea Room. Cek instagramnya di @alicetearoom_mlg.

Di sana nggak banyak makanan. Karena memang mereka spesialis teh. Didukung tempatnya yang cute, rasanya lagi ada di pesta minum teh White Queen. Pas ke sana juga lagi-lagi sedang sepi. Pencahaannya nggak banyak, jadinya rada remang. Ngga tau itu apa memang kalau siang nggak pake banyak lampu atau gimana, tapi begitulah jadinya remang. Tehnya macam-macam. Harganya mulai Rp15,000 sampai Rp40,000. Mau yang Rp5000? Ada. Sate usus.

Aku pesen Starwberry Tea, temenku pesen teh TWG. Itu katanya teh favorit di Alice Tea Room. Fyi, TWG itu seduhan teh chamomile ya. Kata temenku baunya kayak bunga. Disajiin pake segelas besar dan gulanya terpisah.

Kita di sana istirahat aja sih. Ohya, kata mbaknya, kalau foto-foto pake DSLR bakal kena charge. Gatau charge-nya berapa. Jadi kalau mau free, fotonya pake kamera hape aja.

Dari Alice Tea Room, karena mau mampir ke ATM Mandiri dulu, jadi di depan jalan Museum Brawijaya itu kita nyegat ADL. Jalannya cuma lurus aja sih nggak belok-belok. Cuma mau nyari ATM doang kan. Habis dari ATM, baru deh cus ke Richeese Factory!

Kerongkonganku nggak berhenti bekerja. Semangat ya kerongkongan! Namamu panjang sekali.

Dari ATM Mandiri kita nyebrang dan nyegat GL di depan Kimia Farma. Udah aja tungguin tuh GL sampai muncul di jalan Arjuna, jalannya Richeese Factory. Munculnya di gangnya Richeese dari dalam. Akhirnya kita menuju destinasi dan berhenti tepat di lokasi tanpa perlu jalan lagi. Yippi! (bisa dibikin puisi nih).

Pertama kali aku tau Richeese Factory itu di Bandung pas lagi filed trip bareng temen-temen SMP Al-Izzah. Aku kaget pas ngelewatin bangunan besar merah-merah tulisannya “Richeese Factory” dan ngerasa ecxiting banget. Pasti banyak wafer nabatinya! Aku udah bayangin itu adalah toko jajan Richeese terbesar lengkap dengan pabriknya.

Yah, ternyata bukan.

giphy2

Richeese Factory

Pas baru buka di Malang, tempet ini rame banget. Antrenya sampe keluar-keluar pintu. Dan saat itu juga aku baru tau kalau modelnya ya sama kayak McD gitu: resto ayam. Richeese-nya ada di saus keju mereka. Jadi ayamnya dimakan pake saus keju. Dan ayamnya nggak cuma ayam goreng. Ada yang dilapisi bumbu gitu. Enak deh. Ada level-level pedesnya buat kalian yang suka pedes.

Richeese Factory juga kayaknya mau buka gerai lagi di Malang. Aku pernah ngelewati bangunan yang setengah jadi dan tulisannya “Richeese Factory”. Tapi aku lupa itu di daerah mana hehehe.

Dan demikianlah perjalanan kami yang berakhir di sayap ayam Richeese. Kemarin pas ke sana aku nggak ikutan pesen karena udah full ni perut. Dan sekarang aku ngidam!

tumblr_my30huer1m1st18yzo1_500

Ohya, seluruh angkot di Malang mau jauh ataupun dekat tarifnya cuma Rp4000 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Angkot Traveller (2): Dari Taman Sampai Sayap Ayam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s