Angkot Travellers Keliling Malang

Halo yang masih libur!

Pasti ada yang jam segini masih di rumah, dari tadi mau jalan keluar tapi mager banget. Ehehe jangan lupa sebentar lagi liburan kita kandas. Buat yang lagi sekolah dan yang lagi ospek, tenanglah kawan, liburan pasti akan datang.

Kali ini aku mau bahas tempat wisata yang nggak jauh-jauh dari sini: Malang. Ya emang nggak jauh itu sih bener-bener di sini.

1vrkl

Minggu lalu, temenku dari Surabaya udah ngabarin kalau mau ke Malang, mau nemenin kakaknya. Nah mumpung nih ada temen jauh dateng, ada kesempatan buat jalan-jalan. Karena jujur, aku orang Malang sendiri jarang banget ke mana-mana apalagi kalau nggak ada tamu. Apa ya yang bagus di Malang? Pantai-pantai sih kudu effort kalau mau ke sana. Karena lokasinya emang nggak deket dari tengah kota kan.

Unfortunately, aku juga belum bisa bawa kendaraan.

Kan enak tuh kalau ada temen jauh-jauh main ke Malang trus kita ajakin muter-muter keliling Malang pake mobil sendiri. Masalah tersbesarnya adalah, aku belum bisa bawa mobil. Makanya aku selalu was-was kalau ada yang minta main ke Malang. Yang ada di pikiranku kalau ada yang minta main adalah: mampus, mau jalan-jalan naik apa?

Ya masa mau jalan-jalan naik angkot?

riogpya7z675goklxm6o

Angkot Malang yang aku kenal cuma yang kodenya GL. Karena itu sekali jalan lewat depan perumahanku langsung bisa ke MAN 3 langsung bisa ke MATOS langsung ke arah UIN. Mau balik lagi ke rumah? Ya pake angkot yang sama wkwk. Jadi aku ngga pernah tau trek-trek angkot yang lain.

Sip! Jadilah aku dengan penuh percaya diri dan rasa yakin yang menggebu-gebu, browsing trek angkot Malang dari Sabang sampau Merauke.

Mari kita mulai petualangan dua Travellers Angkot ini!

ilxe51o

Perjalanan traveller angkot ini di mulai dari MATOS. Karena aku perlu cari buku novel (Matahari-nya Tere Liye hore!) jadi aku dan temenku ketemuan di Gramedia MATOS. Dia ke sana naik Gojek karena dari pada dia nyasar sendirian nyari angkot ya udah nggak apa-apa.

Sholat dzuhur dulu di MATOS. Abis itu baru cus ke Logo Cafe!

Logo Cafe ini ada di jalan Gajayana nomer berapa aku lupa. Pokoknya kalau kamu dari arah Matos, itu di perempatan ITN langsung belok kanan ke arah UIN Maliki. Nanti lurus terus aja, ntar kanan jalan nemu deh Logo Cafe. Aku sendiri belum pernah ke sana dan mungkin nggak akan ke sana kalau bukan tamu yang minta.

Dari depan MATOS itu, kita nyebrang karena kan di depannya itu jalan kembar. Trus naik deh angkot GL. Mau GL atau AL bisa kok pokoknya ke arah jalan Gajayana. Karena lokasinya nggak jauh emang dari jalan Veteran (jalan depan MATOS). Akhirnya kita meluncur ke Logo Cafe. Tarif angkot Malang sampai detik aku nulis blog ini, masih Rp4000.

Logo Cafe buka mulai jam 11 siang sampai jam 11 malang. Waktu itu aku ke sana pas jam setelah sholat jumat. Jadi masih sepi gitu. Karyawannya juga paling baru selesai sholat Jumat. Kukira bakal rame banget sampe was-was nggak dapet duduk. Tapi bahkan malah kita dibiliangin sama masnya: nunggu bentar nggak apa-apa ya, Mbak? Ini masih disiapin kan tadi masih pada sholat Jumat.

Yeah isokay Mas pokoknya kita dapet makan.

Makanannya lucu. Bisa cek di Instagramnya @logo_cafe. Kemarin aku pesen Snoopy Teriyaki Chicken. Sama kayak ayam teriyaki biasanya. Cuma nasinya bentuk Snoopy. Lucu! Nggak tega mau makan. Temenku pesen ayam fillet gitu rasa BBQ dan nasinya bentuk panda. Porsinya lumayan banyak. Nasinya emang nggak banyak tapi ayamnya beuh. Kalau misal kalian nggak laper banget, bisa kok pesen satu aja buat berdua ehehe.

Trus minumnya kita berdua pesen biasa aja sih, es teh. Maklum anak kos biasanya juga lalapan. Trus baru deh dessertnya kita pesen satu yang wow. Ada es krimnya warna biru, trud pudding lembut banget, dan permen kapas di atasnya. Es krimnya rasanya nggak manis banget. Malah asin. Tapi gatau ya bisa enak gitu. Mungkin karena digabung sama pudding & gulali yang super manis, jadi rasanya seimbang.

 

Setelah kenyang, maksudku kekenyangan banget, akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke tempat yang baru-baru ini sering didatengin orang: Jodipan! Jodipan itu nama desa yang ada di bantaran sungai Brantas. Lokasinya deket sama stasiun. Jadi kalau kamu dateng dari arah Tugu ke stasiun, trus belok ke kanan. Terus sampe ada rel yang di atas itu lo. Kalo ke kiri ke Sawojajar. Nah, kamu ke kanan aja ke arah jembatan. Nanti dari jembatan itu keliatan deh rumah-rumah pinggir sungai yang warna-warni 🙂

Itu sebrangnya kali udah nggak warna-warni lagi wkwk. Pas kemarin ke sana, masih ada orang yang nerusin gambar. Jadi dinding-dinding polos itu dikasih gambar kayak Doraemon, Spongebob, dan sebangsanya. Ada kayak sekumpulan fotografer, ada yang bawa-bawa drone juga. Rame lah. Cepet ke sana sebelum catnya luntur!

Masuknya nggak pake tarif kok. Tapi tetep ada kotak sumbangan buat siapa yang sukarela bayar untuk biaya perawatan.MAsuknya ya bener-bener rumah-rumah orang. Sebelum sampe ke tanah lapang di yang paling bawah itu, bener-bener jalan ngelewatin halaman depan orang. Sarannya, jalan aja yang sopan. Jangan ribut-ribut kasian yang lagi tidur siang ehehe.

Fyi, sebelum ngajak temenku ini jalan-jalan, aku browsing trek-trek angkot sampe elek. Peta Malang sampe kubeber di atas kasur, trus tangan pegang hape sambil baca jalur-jalur angkot. Dari arah UIN sana, nggak ada angkot yang langsung jalan ke Jodipan. Yang ada berhenti sampe stasiun trus jalan beberapa meter dulu baru sampe nemu Jodipan.

Solusi lain adalah naik angkot tapi ganti-ganti. Jadi dioper gitu. Harus ke sini dulu trus nemu angkot ini, baru ke sana, ganti angkot itu, baru deh sampe Jodipan. Gak bisa! Aku ga terima kalau harus bayar 4000 berkali-kali!  Hal seperti ini tidak bisa dibiarkan!

http3a2f2fmashable-com2fwp-content2fuploads2f20132f062fjack-nicholson

Setelah ngomong ke temenku soal masalah itu, akhirnya dia mengiyakan: nggak apa-apa naik sekali aja trus berhenti di depan stasiun trus kita jalan ke Jodipan.

Dengan uang 4000, akhirnya kita nyegat angkot AL balik ke arah MATOS. Angkot AL itu akan membawa kita terus sampai stasiun. Sepanjang jalan aku udah kayak tour guide. Kita ngobrol banter-banter di angkot sambil ngomong: itu museum Brawijaya, ini Perpustakaan Kota, itu di depan ada parkiran MOG, nah itu stadion Gajayana.

Ibu-ibu di angkot mbatin kabeh.

s-3e573a8834667916e4a7a456eb35ecc59b6c276e

Sampailah kita di stasiun. Turun di sebrang stasiun, jadi kita harus nyebrang lagi untuk sampai di depan stasiun pas. Jalan lah kita ke kanan. Teruuuusss jalan teruuus ngelewati toko-toko helm. Sambil ngeliatin Google Maps dan ngeliatin plang-plang setiap lewat gang.

Sampai di pertigaan rel, kendaraan simpang siur dan nyebrangnya juga bikin was-was. Tapi alhamdulillah berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa, kita berdua bisa nyebrang bersama. Trus jalan ke jembatan dan tada! Rumah warna-warninya udah mulai kelihatan!

Kita jalan terus sampe nemu pintu masuknya. Ada banyak sih jalan tangga ke bawah untuk mencapai bantaran sungai. Masuk ajalah mana-mana tar pasti nyampe bawah.

Dari depan udah warna-warni. Tangganya juga warna-warni. Setiap detil rumah warga pasti ada warnanya. Sampe jemuran warga ga keliatan ikutan warna-warni juga.

Kalau kalian liat foto temen-temen yang udah ke sana tuh rata-rata di dinding yang ada 2 warna: biru & pink. Itu letaknya di bawah, persis deket sungai. Di situ kayak lapangan gitu. Nah barulah kamu lihat pengunjung ramai foto-foto di sana. Berasa Cuma satu-satunya spot foto padahal yang warna-warni ada banyak. Tapi emang sih yang cahayanya paling bagus tu ya di situ, karena tempatnya terbuka.

Orang-orang be like pada antre di perbatasan warna biru-pink itu. Aku sama temenku pengen foto kan tapi biru-pink terlalu mainstream. Sedangkan tembok polos ya cuma itu. Ada yang ungu di sebelahnya tapi uda ada gambarnya. Mau foto depan pintu kamar mandi yang sebra ijo tar kita diusir.

Setelah celingak-celinguk cari spot, ngga taunya kita nemu! Ada sela-sela sudut tembok warna biru & ungu yang sempit tapi bagus wkwk.

Jadi deh kita foto-foto di tembok biru-ungu. Lama banget kita foto-foto di sana. Nggak ada yang antre sih. Semua-semua fotonya di yang biru-pink. Yaudah. Trus manggilin mbak-mbak nganggur minta tolong fotoin kita berdua.

Ohya, tips nih kalau mau ke Jodipan, bawa tongsis aja. Trus widelens atau fisheye juga boleh biar keliatan semua warna-warninya.

Selesai deh. Kita naik lagi ke atas sekitar jam 4 kurang. Nyari-nyari masjid sepanjang jalan balik ke stasiun nggak nemu-nemu. Jadilah kita berpisah di depan stasiun langsung pulang. Hasil dari browsing trek angkot ternyata berguna. Ada angkot di depan stasiun yang langsung ke jalan Sutoyo buat temenku: ADL. Tapi nggak pas di depan pintu masuk stasiun ya. Nyebrang dulu, baru deh nungguin ADL. Dari stasiun bisa langsung ke Jalan Sutoyo yang ke arah Singosari itu.

Trus aku, aku ya tinggal di stasiun.

giphy

Aku nunggu angkot yag pas depan stasiun, angkot GA, langsung ke arah Kacuk. Angkotnya nggak lewat Gadang, tapi balik lagi dari arah Malang kota. Jadi habis dari stasiun itu GA langsung ke arah Tugu dan terus sampe nyampe rumah.

Yah begitulah perjalanan mahasiswi angkot. Meskipun nggak ada kendaraan tapi masih bisa keliling Malang ehehe. Karena emang sih banyak banget angkot di Malang dan serba bisa ke mana aja. Jangan khawatir, kamu bisa cari trek-trek angkot Malang di sini. Selain itu, kamu juga perlu tau nama-nama jalan yang bakal dilewati angkot. Jadi nggak masalah kalau mau ke mana aja langsung kenal sama angkot yang lewat deh. Kalau gamau keluar banyak biaya cuma buat transport, naik angkot isokay kok. Pokoknya nggak nyasar aja 🙂

 

Advertisements

5 thoughts on “Angkot Travellers Keliling Malang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s