Expo Campus 2016

Gak kerasa ya tau-tau udah 2016 aja. Taun lalu masih jamannya kita yang: “Ya ampun itu kan Mbak A yang kuliah di Universitas B!”, “Ya ampun itu Mas C lagi di kantin makin ganteng!!”, “Yak apa Mbak kuliah di XY pasti susah ya?” “Gimana mau masuk ke universitas AB, Mas, masuk hati Mas aja gagal.”

Loh.

Aku nih, sama temen-temen, tadi pagi habis sukses melancarkan pameran pendidikan yang sebenarnya bukan pameran sih tapi anggaplah pameran agar terdengar lebih menarik dan menawan. Aku dan temen-temen alumni MAN 3 Malang yang lulus taun 2015 lalu, habis buka jasa konsultasi dan jasa informan kepada dedek-dedek gemeshh MAN 3 Malang yang ngepoin soal perkuliahan. Sistemnya kayak stan gitu. Jadi di aula kita, ada beberapa stan untuk setiap universitas yang hadir. Bebas datang berkunjung ke stan-stan kami bagi dedek-dedek emesh kelas 10 sampai 12.

tumblr_n1n8bnkx031s25ftko1_400

Ada dari UI (stan paling rame of course), ITB, UNPAD, UNDIP, UNAIR (yaaaayyy), UB, UM, UMM, UNS, UNESA, POLINEMA, dan lain sebagainya. Ada stan dari beasiswa kuliah Taiwan juga.

Aku dan teman-teman UNAIR juga ada di sana meski aku datang telat. Gataunya ada juga yang kepo soal Psikologi UNAIR hehehehe. Dan ya, stan UI emang paling rame padahal cuma 3 orang doang temen seangkatanku yang masuk sana. UNAIR yang berlimpah gini stan sepi, Mbak, Mas. But yeah, wajarlah anak SMA. Aku juga dulu gitu. Pas Expo Campus taun lalu, aku yakin mas-mas UI yang cuma dateng berdua itu mulutnya sudah pengen masuk panti pijat. Pegel. Dedek-dedek emesh ini banyak tanya, Mas. Mianhe. Annyeong haseyo.

Bertemu teman-teman lama emang menyenangkan. Apalagi bertemu di tempat yang berperan penting dalam pembentukan memori-memori indah masa SMA: sekolah. Sekolahku langsung menuai perubahan besar sejak aku (dan kawan-kawan) hengkang dengan hormat dari SMA. Aulanya dijebol, jadi adem. Seragam anak baru juga berubah, plus tambahan seragam juga. Kantin juga direnovasi ulang. Banner-banner menu sudah diperbarui. Rasanya udah puluhan tahun ninggalin sekolah :’)

Lebay ya.

Dan juga, temen-temen yang dulu seragamnya samaan, sekarang mereka hadir dengan warna-warni almamater kebanggaan baru. Aku ngerasa banget ya ampun. Dari yang dulu kita heboh-hebohnya sumpah aku pengen masuk univ A. Aduh aku masuk mana ya? Mending ambil teknik apa enggak ya? Duh, ortuku maunya aku masuk situ. Dari jamannya kita semangat banget kalo ada tryout SBMPTN. Jaman kita heboh banget pas universitas idaman lagi tour di kota kita. Jaman searching passing grade yang ngalor ngidul beda-beda semua sumbernya. Gataunya sekarang kita saling bertatapan, dengan almamater yang sudah berbeda, dengan impian yang entah tercapai secara instan atau justru kudu jatuh bangun dulu.

Lucu ya kalo inget dulu. Browsing universitas-universitas ternama sampe keluar negri sekalipun. Eh, ujungnya di Surabaya juga wkwkwk. Kalo di lihat-lihat juga, dulu yang kita kayak pengen banget masuk universitas A, sekarang rasanya jadi biasa aja ya. Iya, nggak? Rasanya sekarang universitas manapun yang kamu datengi, tetep bakal keren kalo itu kamu yang datang. Ea.

Sama kayak ceritanya film Monster University (one of my super favorite films!). Si Mike nih, tokoh utamanya, dia sama sekali gak punya muka-muka serem yang cukup untuk memenuhi kriteria sebagai tim menakut-nakuti di perusahaan Monster, Inc. Itu perusahaan idaman banget dan setiap monster pasti pengen jadi bagian dari monster yang bertugas buat nakut-nakutin manusia. Untuk bisa kerja di bagian itu, monster harus ngambil jurusan “menakuti” di perkuliahan.

Mike ini ngeyel banget dibilangin dia gak serem sama sekali dan bakal sia-sia aja buat jadi scarer. Padahal di kelas, dia termasuk anak yang pintar. Dia paham semua teori tentang menakuti. Tapi sama sekali gak bisa disalurkan dengan pratik. Akhirnya, dia bener-bener gagal kuliah di jurusan menakuti di Monster University karena masalah yang dia buat dan harus di DO. Tapi dia gak nyerah buat bisa kerja di Monster, Inc. Akhirnya dia sama temennya, Sulley, mulai kerja di Monster, Inc dari jabatan terrendah: pengurus surat keluar-masuk. Lama-lama karena dipromosi, akhirnya jabatan mereka makin tinggi dan makin tinggi. Gataunya Sullivan berhasil jadi tim menakut-nakuti di Monster, Inc. Dan Mike, karena dia paham banget soal teori tapi gabisa praktik, dia malah jadi tim pelatih untuk monster yang menakut-nakuti.

tumblr_mwdg2xpv8b1s65va6o1_500

Setiap aku ketemu temen-temen pas expo tadi, aku langsung inget-inget dia kuliah di mana dan ngebayangin kira-kira jadi apa dia nanti. Dan menyangkutpaukan dengan fenomena jaman sekarang, orang-orang sukses gak semuanya adalah lulusan universitas ternama. Malahan ada aja lo orang yang sukses gitu gak taunya dia cuma lulusan SD. Dari situ aku selalu mikir, orang belajar di sekolah yang bagus banget nomer satu di dunia pun bahkan belum tentu bisa jadi sesukses orang yang cuma punya ijazah SMP.

Gak perlu merasa rendah hati buat kita yang emang gak ditempatkan di tempat yang kita mau. Banyak kok yang pernah bilang, kalo kesuksesan itu gak mandang almamater. Dan buat yang sudah ada di tempat sesuai keinginan, jangan ngerasa lega dulu. Bisa belajar di sekolah idaman gak ngejamin orang sukses. Intinya, kesuksesan emang gak seinstan pengumuman SBMPTN yang sekali klik langsung muncul.

Yuk, saling mengingatkan. Bahwa apa-apa yang kita jalani ini sudah ada yang mengatur. Jangan khawatir. Apa yang kita mau belum tentu baik nantinya, dan apa yang kita benci belum berarti buruk bagi kita. Kita emang nggak tau apa-apa. Tenang, Tuhan sudah punya skenarionya.

Ea.

Asik tenan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s