Mengenal Tak Dikenal

Malam 🙂

Alhamdulillah sempet banget buka blog di waktu yang padet gini. Soalnya barusan ngumpulin tugas via online sih lumayan sekalian nengok si WordPress hehehe.

Jadi, UTS ku alhamdulillah sudah terlewati. Harap-harap cemas sih, tapi apalah daya maba tak sampai.

AKhir-akhir ini aku lagi sibuk buat nyiapin penampilan kami seangkatan Psikologi UNAIR 2015 di acara penutupan Psychofest FIlm Festival yang dimulai hari ini sampai besok 6 November di Cak Durasim Surabaya

Kita seangkatan nih yang mau tampil. Tampil apaan ya? Yuk langsung ke Cak Durasim. Film-film yang diputarkan adalah film pendek yang dibuat untuk dilombakan di Psychofest 2015 ini. Keren-keren taukkk filmnya 🙂

Aku mau cerita nih, pasnya sih curhat lah. Sebut saja curhat. Sebut saja Mawar.

Dulu sih aku ngakunya susah ngehapalin muka orang. Tapi emang iya aku susah hapal muka-muka baru. Kayak mereka tuh sama semua. Apalagi pas baru jadi maba kemarin beuh, muka-muka semua masih kinclong tanpa persepsi-persepsi jelek dari aku yang biasanya bakal timbul setelah kenal wkwk.

Pernah gak sih kamu kenalan trus kamu lupa namanya siapa? Sepersekian detik. Gak sampe selesai mingkem ngenalin nama kamu, nama orang di depan kamu yang duluan ngasih tau namanya aja kamu udah lupa. Aku pernah kayak gitu. Waktu pertama kali kenal kalo dia ini ternyata temennya temenku, waktu dia ngenalin namanya aku langsung lupa. Bener-bener berasa kayak dia belum ngomong apa-apa soal namanya. Mau nanya lagi takutnya dia bakal: “Ya ampun aku kan barusan ngasih tau namaku. Tega ya kamu”

Bagiku itu masalah. And I was like, ya ampun terus gimana caranya biar bisa kenal ratusan temen baru ini? Iya emang butuh tahap. Tapi yang bener aja habis kenalan langsung lupa. Aku bakal gagal jadi teman baru yang menyenangkan bagi nusa dan bangsa.

Ternyata

ada yang lebih parah

dari pada aku

Banyak

Kan perjalanan maba kita udah jauh nih. Maksudnya dari mulai kita jadi maba sampe sekarang kan udah hitungannya berbulan to. Di fakultasku malahan status maba kami sudah copot. Pengaderan kami sudah selesai. Banyak temen baru. Tiap-tiap ada kegiatan gitu berkelompok. Sewaktu-waktu bakal berubah gitu kan kelompoknya. Pastilah tujuannya biar bisa lebih mengenal.

Gak cuma dari lingkup kelompok aja. Kita sekelas juga cukup kenal. Tapi maklum sih kalo buat yang belum pernah sekelompok, sekelas, atau terlibat di urusan yang sama, bisa jadi belum saling kenal.

Nah, tibalah di mana kami ada di sebuah acara pengaderan. Kelompoknya udah beda lagi. Aku ketemu orang baru, ada juga orang lama. Acaranya itu baru-baru ini, jadi kan udah ada banyak waktu buat kita saling kenal sejak pertama kali ospek.

Asal kamu tau, ternyata aku gampang banget inget orang. Inget nama orang aku gak butuh waktu yang lama. Untuk kita kenal nama orang lain, gak harus kenalan jabat tangan ngobrol gitu kan. Kamu kenal namanya Justin Bieber emang pernah salaman?

“Hai, aku Minah, kamu siapa?”

“Oh, aku Justin Bieber. Salam kenal, Minah.”

Gak pernah kan. Jadi kayak kamu nih misalnya lewat di depanku tapi aku gatau namamu. Tiba-tiba temenmu nyamperin kamu sambil manggil namamu. Trus aku denger. Trus aku bakal tau kan namamu siapa. Jadi gitu-gitu ajalah aku kenal orang kalo gak pake kenalan yang secara langsung. Dan orang-orang baru itu berulang kali hadir di lingkup yang sama. Jadi meskipun aku gak kenalan, aku bakal tau namanya siapa. Atau enggak, pas aku sama temen-temen lagi ngomongin si doi yang aku gatau dia itu yang mana, setelah dikasih ciri-cirinya, akhirnya aku tau: “Oooh anak yang suka pake celana tidur itu kan.” Nah, kenal lah aku sama namanya.

Jadi waktu acara pengaderan ini ya, kami dibentuk kelompok-kelompok baru. Isinya temen-temen baru semua, dan aku udah tau nama mereka satu-satu. Tapi wajar emang kalo mereka kenal aku dengan nama Adelia mereka bakal langsung manggil dengan panggilan Adel. Lumrah. Wajar. Udah biasa kok. Biasa pasrah.

Kita gak ada sesi kenalan dulu sebelum nyelesaiin tugas yang dikasih panitia. Secara ya kita udah berapa bulan masuk kuliah, udah gak jaman banget kenalan. Udah basi. Kenalan tuh dari dulu-dulu awal ospek.

Aku kenal semua nama temen baruku di kelompok baru ini. Kenal karena pernah sekelas dan kenal secara gak langsung. Empat dari mereka gak pernah sekelas sama aku. Jadi waktu pertama kali lihat namaku Adelia, mereka langsung manggilnya Adel.

Satu dari empat anak itu adalah cewek yang pertama kali aku ajakin kenalan di hari pertama ospek. Aku inget namanya, asal sekolahnya, pengalaman osisnya dia, jalur masuk kuliahnya dia. Kita ngobrol agak banyak emang karena kita duduk sebelahan waktu hari pertama itu. Dan dia, waktu kita sekelompok di kelompok baru ini, berasa baru ketemu aku. Berasa belum pernah kenalan. Berasa baru pertama kali lihat. Dan setelah baca nama lengkapku di chat, dia was like: “Namamu Adel atau Dea, sih?”

HELLAAAAWWWWW KITA KENALAN DI HARI PERTAMA CIIIYYYN

Di situ rasanya pengen ngehapus nama lengkap dan oplas biar muka jadi Dea Ananda.

Fyi, aku kenalan cukup ngasih tau nama panggilan doang gak sampe nama panjang.

Gile lu Ndro. Kita kenalan men akrab banget di hari pertama. Sampe aku tau dia dulu sekolah mana, tau jalur masuk kuliahnya. Sekedar inget Dea aja enggak?! Lu pura-pura atau main-main sih?!

Nah, selanjutnya, masih di antara empat anak tersebut. Dia juga nyebelin banget pake nanya “Namamu Adel atau Dea, sih?” Sebenernya gak masalah. Sumpah. Tapi plis, kita juga udah pernah kenalan dan aku tau dia alumni mana waktu kita kenalan dulu.

Anak selanjutnya adalah dia yang pernah bergabung denganku di sebuah urusan yang sama. Sudah pernah berinteraksi dan waktu kita sekelompok di kelompok baru ini, dia mengiyakan soal: “Kamu dipanggil Adel atau Dea, sih?”

Anak selanjutnya adalah dia yang setelah selesai acara tersebut masih suka aku sapa dan panggil namanya. Tapi aku gak yakin dia tau namaku.

Kenapa sih gak adil banget ya ampun. Aku segampang itu inget nama orang, orang lain dengan susahnya nyapa aku gatau nama. Bahkan aku yakin kalo aku kenal semua temen-temenku seangkatan ini. Aku tau nama panggilan mereka meski kita gak pernah kenalan. Whyyy my life whyy. Sesusah itukan sekedar tau nama kayak aku yang gak perlu kenalan udah tau 😦 Kutukan apa ini sebenarnya 😦

Aku terlalu peka ya. Ea.

Kayaknya meskipun aku jadi dekan sekalipun, mereka bakal susah inget aku. Aku bakal dikira karyawan. Tengqyu.

Udah ah. Laper.

Btw, kita senasib gak ya? Wkwkwk. Jangan-jangan cuma aku yang diginiin. Kalian gak ada yang pernah gini.

Kalo Miqdar mah dikenal tak mengenal ya Dar wkwk. Inget gak? Moro wes lali. Mboh Dar.
Buat Balbul hati-hati di jalan yaaaa. Selamat melepas rindu buat temen-temen yang di Malang huhuu. Mampir Unair dong Bal 😦 Rafi Anas kalo ketemu artis kasih tau ya, tar tak suruh mereka nemuin kalian.
Destia semoga tercapai target mawapresnya. Kamu kepilih mawapres, aku langsung ke Malang naik pesawat Des tak bawa semua temen TK mu ke UB.
Dina bawain aku Ipad Air 2 kek jauh-jauh kuliah gak bawa Ipad buat aku kan kasian akunya. Aal juga Al main lagi ke Indo hayuk makan-makan traktiran kan lumayan.
Mbak-mbak Psikolog-ku, Dita Vina Tika, nanti kita praktek bareng ya. Praktek sikap lilin.
Shofi, jus depan kosan always reminds me of you your blender.
Fitri, Iil, Liyah, Rona, Izul, Iyyay, Azmi, Fiyang, semangat kuliahnya. Jangan mudah sakit. Minum vitamin C rek tiap malem. Jangan lupa ya kuliah niat belajar jangan nyari pacar. Kan kasian temennya di Unair banting tulang. Habis makan jangan lupa cuci tangan. Piringnya jangan dibawa ke kamar ya. Biasanya CokMal buka jam 2 siang. Kalo aku titip, beliin yang milk ya.
Dianisa kamu apa kabar 😦 Kamu dirasani Shofi terus di grup jangan sedih ya. Sukses bismillah barakallah ya hafidzah cantikku.
Ini serius rek aku baru inget. HAYYI YA ALLAH. Jangan lupa makan ya. Nanti ngecat triplek lagi jam 1 malem. Anak-anak males ngekhot semua buatin dong TA kita. Jangan lupa tanggal lahirmu ya.

Panjang banget ya ampun merusak tulisanku ih berasa radio. I miss you by the way.

Advertisements

8 thoughts on “Mengenal Tak Dikenal

  1. First of all, teksturnya kurang gurih ya, ini dari tampaknya aja keliatan kalo gosong. Kamu bisa masak gak sih? Ini bukan mainan! -Chef Marinkamari hey hey hey

    Aku juga gitu. Aku masih inget siapa aja temen TK-ku, nanyain kabar mereka ke temen SD yg se-SMA sama temen TK. I’m pretty sure mereka lupa ada makhluk bernama Destialova di TK Islam Rahmatullah Banyuwangi. Aku inget banyak orang insha Allah. Gak diinget balik emang rasanya udah kayak keledai cincang saus tiram.

    Terimakasih pesan-pesannya. Ditunggu informasi soal mimpi, anyway. *Kisses*

    • Paling aku yo lali des lek gak kene tangi turu sekolah ben dino ndelok awakmu umbah-umbah gawe mp3 sebelahan ndek jeding.
      Nanti des kalo aku udah belajar mimpi wkwkw. Fyi nama tokohnya Sigmund Freud yang punya teori soal itu.
      MAKASIH BANYAK UDAH VISIT YA MY LOVELY LOVA!

      • NGAKAK! I really miss our humour sense, humour dialogue, humour things :((((((( BAIK-BAIK YA DI CANBERRA JANGAN MAKAN USUS AYAM TERUS.
        Aduh lovely lova kok unyu banget ya, mulai sekarang itu nama latinku.

  2. You never know how much I miss you. And I know that I’ll never find someone like you de. Keep writing and you’re really doing your best.
    Fuck.
    Like really missing you 😦
    And I never expect that missing your good friend will so hurt much & always making me wanna cry. Like I cannot being friend a really good friend except with you. Like our weird world & stuffs never being compeleted enough.
    Bye :’)

    • Yeay gajadi spam wkwk. Apasi fiyang mesti aku pengen nangis inget kamu. Kasian bgt ya kamu HAHAHA. Km gabakal nemu org kayak aku fiyang. Org kayak aku cm ada di grup maximal tq.
      Simpan rindumu, suguhkan dengan ceritamu nanti :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s