Merapatkan Niat, Merapatkan Ibadah

Assalamualaikum Akhi Ukthi …

(Bueno season Ramadan)

WELCOME BACK, RAMADAN!

Alhamdulillah, ternyata kita masih diizinkan Allah untuk bertemu kembali Ramadan. Sebenernya apa sih itu Ramadan? Jangan-jangan ada yang nggak tau nih? Wah, parah lu.

Ramadan itu salah satu nama bulan Islam. Bulan di tahun Hijriyah. Bulan ke 7. Kalo di tahun Masehi kan bulan ke 7 nya Juli. Kalau di tahun Hiriyah, bulan ke 7 nya Ramadan. Tahun Masehi sama Hiriyah emang nggak sejajar waktunya. Lebih sedikit tahun Hijriyah, beda sedikit doang. Makanya Ramadan tiap tahun nggak hadir di bulan yang sama. Nggak tiap tahun kan Ramadan itu bulan Juni? Pernah Agustus. Pernah September.

Oh iya, di tahun 1997-1996, bulan Ramadan jatuh di bulan Januari-Februari. Jadi, teman-teman yang seumuran kelahiran tahun itu, yang ย punya nama ‘Ramadhan’, ‘Rahamdhani’, atau jenis nama Ramadan lainnya, bisa dipastikan mereka lahir sekitar bulan Januari-Februari, hehe ๐Ÿ™‚

Lanjoot

Nah, di bulan Ramadan ini, Allah memerintahkan kita untuk menjalankan ibadah puasa selama sebulan penuh. Menahan haus, lapar, dan hawa nafsu dari terbitnya fajar sampai terbenamnya matahari. Aku pernah baca di buku, kalau Allah memerintahkan berpuasa selama sebulan ini di antara banyaknya hikmah antara lain untuk menyehatkan badan. Kayak ngasih tubuh waktu istirahat gitu lah. Kan capek ngolah-ngolah makanan terus. Istirahatlah sebulan dengan berpuasa ini ๐Ÿ™‚ Menyehatkan loh. Walaupun emang rasanya sakit ya, perih gitu di perut, aku mah apa atuh lihat iklan sirup.

Perintah Allah semuanya itu pasti ada hikmahnya. Ada tujuan dan manfaat yang mungkin belum disadari.

Dalam berpuasa di bulan Ramadan gini, kita juga dilatih menahan hawa nafsu. Nahan mati-matian biar nggak ngegosipin orang. Ya Allah, rasanya lebih parah dari pada nahan laper.

Enggak dong ya.

Lumayah deh puasa. Nurunin berat badan juga bisa. KECUALI YANG PAS BUKA LANGSUNG DENDAM SAMA SOTO. Sabar ya Sot, didendamin.

So, have fun with Ramadan!

Ibadah-ibadah kecil sangat berharga kok. Pahala dilipatgandakan. Mungut sampah, bantu mama nyapu, njemurin baju, nyuciin sepatu, nutupin pager.

Btw aku habis lihat Phineas and Ferb Last Day of Summer.

Aku punya cerita waktu taraweh.

Pas itu taraweh awal-awal puasaan (ya sekarang masih awal sih). Di sebelahku ada mbak-mbak, nggak tau siapa. Aku pakeย sajadah, mbaknya juga pakeย sajadah. Tapi sejadahku sama sajadah mbaknya ada jarak kosong. Sholat udah mau mulai tuh. Aku panik. Yak apa ini? Kudu rapat kan? Posisiku ini di shaf agak kanan, gak pas tengah. Jadi sebelah kananku, si mbak itu, sama beberapa orang aja. Trus udah, tembok. Paling enggak geser ke arah aku kan, biar gak jauh-jauh ngerapetinnya.

Kadang itu aku takut buat negur. Kayak, siapa tau orang yang ditegur itu lebih tau dari pada aku. Gimana kalo ternyata aku yang salah? Moro yang aku tegur itu lebih paham agama. Disitu kadang aku mulai ciut untuk mengamalkan cara mencegah kemungkaran.

Tapi kalo soal shof rapat itu kan sudah pasti dalilnya. Memangnya ada dalil yang lebih benar soal shaf nggak harus lurus? Nggak ada kan?

Dari An Nuโ€™man bin Basyir radhiallahu โ€˜anhu, Rasulullah ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… bersabda:

ู„ูŽุชูุณูŽูˆูู‘ู†ูŽู‘ ุตููููˆููŽูƒูู…ู’ ุฃูŽูˆู’ ู„ูŽูŠูุฎูŽุงู„ูููŽู†ูŽู‘ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ูˆูุฌููˆู‡ููƒูู…ู’

โ€œSungguh luruskanlah shaf kalian, atau (jika tidak) Allah akan benar-benar menimbulkan perselisihan di antara wajah-wajah kalian.โ€ [HR Al Bukhari (177) dan Muslim (436)]

Tsaaah asik bgt gak postinganku ๐Ÿ™‚

Dari Anas bin Malik radhiallahu โ€˜anhu, Rasulullah ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… bersabda:

ุณูˆูˆุง ุตููˆููƒู… ูุฅู† ุชุณูˆูŠุฉ ุงู„ุตู ู…ู† ุชู…ุงู… ุงู„ุตู„ุงุฉ

โ€œLuruskanlah shaf-shaf kalian, karena sesungguhnya kelurusan shaf adalah bagian dari kesempurnaan shalat.โ€ [HR Muslim (433)]

((source:ย http://dakwahquransunnah.blogspot.com/2013/06/perintah-untuk-meluruskan-merapatkan.html))

InshaAllah perintahnya jelas banget. Akhirnya setelahย sholat Isya, yang di antara aku dan mbaknya (cie) ada jeda, aku memberanikan diri negur waktu mau mulai sholat taraweh.

“Mbak, permisi, agak geser sini.”
Koplak. Aku gak ngerti raiku koyok opo.

Mbaknya kayak, aduh, bingung gitu mau geser ke arah aku (sebelah kirinya), ntar yang kanannya yang malah kosong kan. Maksudku, ntar kalo mbaknya geser, kan sebelahnya juga bakal geser, geser, geser, rapet deh. Mbaknya diam dulu gitu kayak mikir. Akunya juga ikut ngeliatin. Akhirnya mbaknya ngangkat sajadahnya trus mindahin agak ke kiri, ke arah aku.

TAPI MBAKNYA GESER SETENGAH DOANG. YANG BENER AJA MBAK.

Mbaknya kan bingung, jadi dia kayak semacam bikin seimbang antara sisi kirinya (aku) sama sisi kanannya (orang lain) punya jeda kosong yang sama.

Jadi sama aja antara aku dan mbaknya masih ada jeda masio berkurang -_- Nggak lama, ibu di sebelah mbak itu ngerapetin sajadahnya. Kan! Maksudku ntar yang kanan juga bakal geser-geser sendiri, Mbak.

Ah, si mbak mah, ngajak gelut.

Di sini aku mulai geregetan sama sajadah. Bapak-bapak yang gabawa sajadah aja rapi barisnya. Jadi iri adinda. Irie-Kun. Sajadah jadi kayak kudu dilindungi.

No sajadah for stranger!

This is my own sajadah!

Don’t touch my sajadah!

I won’t use that sajadah!

Boleh aja pake sajadah, tapi pas mau sholat, merapatkan shaf, tinggal aja sajadah itu di tempat, orangnya tetep merapatkan barisan. Pake aja sajadah lain gapapa. Sajadah yang dibawa dari rumah gapapa juga dipake orang lain. Tenang, gabakal lenyap tiba-tiba kok, Mbak, Buk. Aku juga jadi bingung mau ngerapetin gimana. Geser ke kanan, yang sebelah kiri juga gabakal mau geser ke kanan. Nggak ada yang mau ninggalin sajadah.

Nyari pacar sajadah aja, gabakal ditinggal.

Okay.

Selesai.

Udah dulu ya udah ashar. Selamat berpuasa semua! Jangan mokel! Jangan minum air kran! Terimakasih atas kunjungannya. Sekian Bueno edisi Ramadan.

Wassalamualaikum ๐Ÿ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s