Teman SD, Teman Masa Lalu

Pagi 🙂

Sarapan makan nasi goreng terpedas yang pernah dibuat orang rumah. Sumpah ini sarapan yang tidak etis. Waktu aku protes ke si Mbak, ternyata benar: nggorengnya di wajan bekas nyambel.

O M G

Pagi ini tiba-tiba aja aku inget sama temen-temen SD *cieee. Habis ngepoin mereka di medsos dan satu persatu pada berubah. Yang item jadi putih, yang pendek adi tinggi, yang uwayu jadi ayu (?), yang biasa aja jadi nggak biasa, ………….. yang kenal aku jadi lupa sama aku -_-

Aku suka males kalo semacam nge-add atau follow atau apapun yang mengikat kita bertemu di jejaring sosial, sama temen alumni SD ku. Kenapa? Soalnya bakal sakit banget kalo mereka tanya “Sorry, ini siapa?”

SD ku dulu komplit dari kelas 1 sampek kelas 6 di SD Muhammadiyah 1 Sidoarjo. Ya! Kamu tau? Benar. Yang di depan RS Siti Hajar. Ya, kamu! Apa? Pernah lewat? Wah, selamat! Ya, ya? Kamu alumni sana? Waaah tahun berapa? Ha? 2012? xxxxxxxx

Lulus SD aku langsung pindah ke Malang. Jadi sejak SMP aku bukan orang Sidoarjo lagi. Itu yang menyebabkan putusnya beberapa tali silaturahmi antara aku, teman, teman-teman, dan temannya temanku yang se-alumni SD Muhammadiyah 1. Apalagi mulai SMP, aku masuk asrama (gak mau nyebut pon-pes). Semakin lost-contact sama teman-teman SD. Tragis memang.

Di SD Muh 1 nama kelasnya bukan pake huruf. Tapi nggak tau lagi kalo sekarang. Waktu aku kelas 1-2, nama kelasnya pake nama bunga. Ada Mawar, Teratai, Melati, Anggrek. Aku kelas 1 Melati, trus kelas 2 Melati. Tahun berikutnya, dilakukan reformasi yang mengubah nama kelas menjadi nama Khulafaur Rasyidin. Pas, 4 kelas, 4 khalifah. Aku kelas 3 Ali bin Abi Thalib, kelas 4 Ali bin Abi Thalib, kelas 5 Usman bin Affan, dan kelas 6 Usman bin Affan. Cantik sekali ya kelasku, 2 taun sekali berubahnya wkwk.

Yang aku inget waktu kelas 6, setiap dibagikan kertas soal atau pengumuman atau apapun yang berunsur ‘fotokopi-an’, di ujungnya ada tulisan angka 164. Lewat situ aku menyimpulkan bahwa anak seangkatanku jumlahnya 164 🙂

Aku kenal banyak orang. Aku bahkan masih inget waktu kelas 1 ada yang namanya Cindy dan dia nggak keliatan lagi sampek lulus kelas 6. Ada juga anak cowok waktu pertama masuk yang rambutnya kayak personil Cangcuters yang juga gak pernah keliatan lagi.

Aku selalu ada di pihak itu.
Gampang hapal orang, tapi gampang dilupain #AKURAPOPO

Oke ini tragis banget.

Aku punya temen waktu kelas 5 SD kalo nggak salah. Kita sering duduk bareng di kelas. Banyak cerita juga. Anaknya asik. Apalagi waktu aku tau dia juga suka ke tempatku pulang kampung, kita semakin menyatu *eaaaak. Iyalah, bagi-bagi cerita soal destinasi pulang kampung kita yang ternyata sama. Cewek. Namanya ****

Entah SMP atau SMA, SMP kayaknya, aku minta follow-back dia via Twitter. Cukup seneng lah ketemu akunnya. Aku juga lupa-lupa inget nama lengkapnya. Begitu lihat namanya, aku inget banget, dia orangnya. Waktu aku minta follow-back tuh ya, dia balik tanya kurang lebih kayak gini: “Siapa?”

You hurt meeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeh ><

You know that feel bro? Nggak langka orang kayak gitu. Mereka melestarikan diri sendiri. Dan naasnya, nggak cuma dia. Ada lagi anak cewek temen SD ya emang nggak begitu dekat, tapi seenggaknya kita pernah saling sapa dan kenal. Ya, gitu, aku dapet respons yang sama waktu minta follow-back di Twitter.

Kebal.

Tapi hebatnya, waktu aku SMP kan di Al-Izzah, satu direktur sama Ar-Rohmah Putra. Di situ aku tau katanya ada 6 kalo nggak 7 anak alumni SD ku yang sekolah di Ar-Rohmah. Otomatis anaknya cowok. Dari sekian anak itu aku kenal semua, dan tentu saja, mereka belum tentu ingat aku.

Aku nggak ngurus berteman sama cowok emang waktu SD. Cewek semua meskipun kelas kita nyampur. Anak-anak genit aja emang yang banyak temenan sama anak cowok *eh.

Nggak lah, aku juga cukup dekat sama anak cowok yang sekelas waktu kelas 6. Iya, aku juga punya ingatan cukup jernih soal temen sekelasku di kelas 6 Usman. Julmahnya 42 siswa, 20 putra, 22 putri.

Waktu aku ngepoin temen SD yang sekolah di Ar-Rohmah Putra, aku suuuuuuuuueneng ternyata ada yang inget aku, hiks hiks hore! Namanya **** dan dia cowok tentunya. Biasanya, anak cowok yang sok sok inget sama aku bakal manggil aku ‘Adel’. Soalnya pasti yang dilihat namaku Adelia, bukan nama panggilan. Tapi dia ini si **** bahkan masih inget dan manggil aku ‘Dea’. Hooooooooooooooow wonderfuuuuuuuuuuuuul!

Dia aja sih, yang lain enggak.

Oh, ada juga, yang masih punya sisi manusiawi berbaik hati nanyain aku dan kabar UN SMP waktu itu. Dia SMP nya masih di Sidoarjo sedangkan aku di Malang. Dan dia manggil aku ‘Dea’.
Saya di sini sangat menghargai dan berterimakasih kepada seluruh pihak yang berbaik hati mengingat nama panggilan saya yang memang nyeleweng dari nama lengkap. Terimakasih, terimkasih banyak *nyium piala Oscar.

Wajar sih, temen-temenku alumni SD Muh 1 rata-rata lanjutnya ke SMP Muh juga di Sidoarjo. Mereka juga pasti bakal berinteraksi dan ketemu lagi. Terjadilah jalinan alumni SD di SMP.

Aku yang notabene tinggal di Malang udah sulit banget mau menghadiri reuni SD di Sidoarjo. Banyak yang ngajakin dan minta ketemu *tsaaaah. Tapi ya gitu, krisis transport dan waktu.

Nggak cuma aku sih, banyak juga temen SD yang udah nggak tinggal di Sidoarjo lagi. Ada yang ke Malang juga, ke Surabaya, ke mana saja.

Ohya, nge-geng!

Kelas 6 SD adalah geng terakhirku seumur-umur. Dan itu yang paling wow. Di kelas 6 Usman, ada 3 grup teman (baca: geng) yang personilnya 6 orang. 2 grup cewek, 1 grup cowok. Itu dia yang bikin unik, jumlah masing-masing ada 6 anggota.

Sebenernya nggak disebut geng juga. Cuma ya kita-kita aja yang sering ngumpul bareng. Di grupku ada Aku, Nisa, Anis, Areta, Saras, dan Yune. Kita sering duduk berjajar di 3 bangku dan duduk berdua. Aku sama Nisa udah temenan lama banget sejak kelas …… 3 SD kalau nggak salah. Iya, nggak, Nis?

Sama Anis juga. Dia anak baru kelas berapaaaa gitu, dan kita juga temenan lama bertiga waktu itu: Aku, Anis, Laras. Iya emang banyak banget nge-grupnya wkwkwk. Tapi itu tadi, yang paling heboh ya waktu kelas 6.

Yang paling aku inget, selesai UN hari Rabu saat itu juga, kita ber-6 langsung ke SunCity. Wkwkw udik banget sumpah. Kita ke Mall Sidoarjo, masuk Naughty dan beli gelang karet kembaran warna biru-pink. Soalnya dominan dari kita ber-6 penggemar warna itu. Eniwei, aku yang paling awet pake gelang itu sekarang wkwk.

Begitulah. Jaman SD cerminan masa SMA (?)

Itu geng terakhir dan aku nggak pernah nge-geng lagi. Temenan aja deket sama orang. Apalagi waktu SMP kan asrama dan itu klop banget seangkatan. Jadi geng ku jumlahnya 107 waktu SMP wkwk.

Sama kayak SMA ini, aku nggak pernah nge-geng selain temenan deket sama segelintir orang. Geng-ku di SMA ini personilnya 23 wkwk ❤

Sudah ya, capek nih, idungku dingin, pilek.

Ini wajah-wajah temen SD waktu reuni sekaligus bukber di RM Joyo Sidoarjo. Lagi-lagi aku nggak ikut 😦
Advertisements

2 thoughts on “Teman SD, Teman Masa Lalu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s