Islamnya “Si Jepang” di MAN 3 Malang

11.15

Siang 🙂
Jam sekolah udah bubar dari tadi sih sebenernya, tapi baru bisa blogging sekarang.

Aku mau cerita soal kejadian fenomenal sekali. Agak alay sih, tapi kalo nggak gitu nggak ada gregetnya.
Jadi, di MAN 3 kan lagi musimnya PPL nih ya. PPL dari UM. Sebenarnya ini udah lama, aku aja yang telat tau. Pokoknya pas itu lagi sholat Maghrib. Trus ada yang bilang ke aku (lupa siapa) kalo di shof belakang putra ada Yuki-sensei ikut sholat Maghrib. Siapa itu? Orang Jepang. ternyata aku baru sadar kalo sejak lama ini ada orang Jepang PPL di MAN 3. Bukan dari UM tapi. Bener-bener asli impor Jepang!

Jadi dia, Yuki-sensei bantu ngajar bahasa Jepang kelas 11. Cuma karena aku nggak ada pelajaran Bahasa Jepang sih jadi nggak pernah ngerasaain sensasi diajar guru asli singkek. Namanya Yuki Sugimoto. Kelahiran 1992 bulan Mei, lupa tanggalnya. Nah, pas temenku heboh banget ngasih tau kalo Yuki-sensei ikut sholat Maghrib, aku malah bingung: emang kenapa?

Ternyata Yuki nggak mengakut agama apapun sebelumnya. Mungkin itu yang bikin anak-anak kaget kenapa dia bisa ikut sholat Maghrib di Masjid Al-Falah. Emang se, rasane piyeee ngono liat turis melakukan ritual keagamaan Islam. Apalagi yang namanya sholat. Disitu, temenku yang bilang tadi cerita, Yuki itu penasaran sama Islam. Jadi waktu beliau sholat Maghrib itu belum masuk Islam. Mungkin saking kepo-nya makanya beliau ikut sholat.

Orangnya putih tinggi. Ya kayak kebanyakan orang Jepang rata-rata. Sayang nih belum dapet fotonya.

Sebetas itu aja sih yang aku tau. Pokoknya Yuki untuk beberapa minggu ini tinggal di Indonesia. Ternyata dia emang punya niat mau memperdalam Islam. Dengan bekal bahasa yang sama sekali nggak komunikatif sama kita, jadi Yuki didampingi sama Sensei Alif (guru Jepang MAN 3 Malang) sama satu lagi guru ekskul club Bahasa Jepang di MAN 3 Malang.

Untuk tinggalnya di mana aku juga agak rancu dapet infonya. Ada yang bilang Yuki homestay di rumah siswa MAN 3. Trus baru-baru ini katanya dia tinggal di PSBB, penginapan MAN 3 Malang. Ohya, jangan-jangan kalian mikir Yuki itu perempuan, lagi? Enggak kok, Yuki laki-laki. Camkan itu!

Nah, yang bikin aku heboh itu kejadian Jumat kemarin tanggal 21 Februari 2014. Aku kan emang gak begitu kenal sama Yuki karena memang bilau nggak ngajar di kelasku. Nggak mungkin ngajar Bahasa Arab, kan? Jadi, Jumat kemarin di Masjid Al-Falah setelah sholat Jumat, ada penyambutan resmi buat saudara baru seiman kita 🙂

Bener banget! Yuki ngucap dua kalimat syahadat :’)
Katanya sebenarnya dia sudah masuk Islam beberapa hari yang lalu, tapi yang jadi saksi gak banyak. Takut nggak sah, akhirnya pengislaman Yuki digelar di Masjid Al-Falah siang itu.

Agak ribet emang. Mana ngerti dia bahasa Indonesia? Surat keterangan yang dibacain kan pake bahasa Indonesia. Yang bacain syahadat waktu itu Ustadz Taufiq. Kan yo nggak mungkin Ustadz ngomong pake bahasa Jepang. Akhirnya, setiap kalimat penting yang diucapin Ustadz, di-traslet sama Sensei Alif dan Sensei Club Bahasa Jepang.

Pertama ada semacam sambutan dari Pak Ahmad, kepala Madrasah. Beliau ya kagum lah sama orang Jepang yang jauh-jauh datang untuk belajar agama Islam di MAN 3 Malang. Dan nggak lupa, setiap kalimatnya ditranslet sama kedua Sensei MAN 3 Malang yang mendampingi Yuki.

Nggak lama kemudian, masuklah ke dalam prosesi pengislaman Yuki. Perlu diketahui, siang itu masjid Al-Falah rame banget. Sampek kita ngeliatin dari lantai 2 masjid. Aku juga ada di lantai 2 ngeliatin prosesnya di lantai 1. Trus di prosesnya itu, Ustadz Taufiq sempat nanya ke Yuki, intinya nanya apa ada semacam dorongan seseorang yang mencerahkan dia untuk masuk Islam. Yuki jawab pake bahasa Jepang yang ditranslet sama Sensei Alif. Katanya dia merasa Islam itu damai. Dia merasakan kedamaian saat sholat. Intinya, masuk Islam adalah kemauannya sendiri. Karena yang dia kira orang Islam itu jahat dan identik dengan teroris, setelah ketemu Sensei Club Bahasa Jepang, pernyataan itu patah karena Islam itu baik. Baik sekali.

Merinding nggak?

Akhirnya proses yang ditunggu-tunggu: YUKI BACA SYAHADAT.
Dituntun sama Ustadz Taufiq sepenggal-sepenggal, Yuki baca kalimat syahadat dengan gak fasihnya. Ikut deg-degan juga, padahal bukan aku yang baca. Habis proses itu Ustadz Taufiq ngajak kita takbir 3 kali keras banget. Makin merinding.

Ternyata Islam memang indah 🙂

Alhamdulillah, orang kayak Yuki bisa dapat hidayah seindah itu. Di Indonesia pula. So sweet nggak sih :”) Waktu itu dia pake baju taqwa warna putih, celana hitam, peci hitam. Udah kayak boyband, putih banget. :3

Pesannya Ustadz, semoga Yuki bisa tetap istiqomah menjaga iman setelah kembali ke Jepang. Soalnya nggak lama setelah ini, Yuki harus balik lagi ke Jepang. Katanya, dia nggak ada rencana buat menetap di Indonesia, saudaranya di Jepang semua. Trus juga, katanya, masjid dari rumahnya di Jepang itu paling dekat jaraknya dua jam perjalanan. Plis deh, mau sholat Jumat nyampek masjid udah Ashar duluan -_-
Kasiaaan 😥

Yaudah ini aja. Semoga bisa menginspirasi *opone*
Dengan ini kita tau, Islam benar-benar agama yang ditetapkan oleh Allah di muka bumi. Islam itu ….. terlalu indah untuk diungkapkan 🙂

Allahuakbar!

1902979_391206021016654_280467455_n
Anggi Mareta XI IPS 1 – Yuki Sugomoto ‘Si Jepang’

 

*nggik, aku ngambil fotomu ._.v

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s