Muhammad Alfuqair Ilar Rahman

1520713_3654082207899_358436554_n

Bukan. Itu bukan ayat. Itu nama orang.

Dia salah satu dari 22 sahabatku, di kelas. Iya. Di kelas. Kelasku kan gak pernah rolling sampek lulus 🙂

Kita semua manggil dia Aal. Nama panggilannya Aal. Asalnya Jakarta. Lulusan SMP Al-Azhar opooooo ngono di Jakarta. Trus dia jadi satu-satunya anak paling payah Bahasa Jawa di kelas. Satu-satunya anak cowok paling endel, paling kemayu, suka dandan, branded, PHP gak karuan. Dan yang paling orang kenal dari Aal: nggak ada hidup tanpa ngaca.

Kalo kata Iqbal, kaca Aal ada banyak. Ada di masjid, di kelas mbak-mbak kelas 12, di kelas, di jamnya juga bisa. Dia selalu ngaca kapan aja di mana aja. Padahal ya nggak ada bedanya mukanya sebelum dan habis ngaca.

Nggilani. Gitu kata kita, anak kelas yang perempuan.

Aal itu waktu awal masuk kelas satu, banyak banget yang ngincer. Nggak temen sendiri, nggak senior perempuan. Tapi itu DULU. Sekerang kadar ‘ganteng’ nya menyusut hingga minus. Bahkan hampir musnah.

Tapi gitu-gitu masih ada aja yang dibutakan oleh cinta. Giliran dia naik kelas, adek kelas-lah yang ngincer dia. Selain karena daya tarik wajahnya hasil perawatan ngaca, PHP-nya juga minta ampun. Dan salah satu dari penggemar Aal itu keterlaluan. Kita nggak suka. Nggak suka banget. Padahal udah banyak kritikan tapi dia nggak dengerin *ealah curhat. Biasalah, adek kelas jaman sekarang nggak beken kalo nggak ngelunjak. Nggak beken kalo gak disindir. Tambah beken lagi kalo udah dilabrak.

Kembali ke Aal.
Sekali lagi, dia pinter. Bahasa Arabnya bagus. Nahwunya – semacam grammar bahasa Arab – juga bagus. Dia jadi anak paling kritis di kelas. Dikit-dikit tanya waktu guru njelasin. “Sad, sad, sad!” saking nggeremengnya dia kalo ngomong, ‘ustad’ aja jadi ‘sad’. Dia kritis banget. Dikit-dikit komen. Saking kritisnya sampek masuk rumah sakit anak-anak suka ngomel.

Jadi bahan bully-an.

Dia juga suka ngecengin anak MTs sebelah pas kelas 11 ini. Anaknya keturunan Arab. Mboh Aal ini tertarik dengan wajah-wajah Arab. Padahal setauku orang Arab nyari pasangan ya Arab juga. Tapi Aal tidak menyerah untuk mendekati anak-arab-MTs-sebelah. Ohya, Aal itu punya obsesi tinggi. Tinggi banget. Suka belajar. Suka bandingin nilai sama anak-anak pinter di kelas kayak Shofi, Anas, atau Fitri.

Trus, Aal juga payah olahraga. Gak kayak kebanyakan cowok lainnya. Terutama sepak bola. Nggak pernah kita lihat dia main sepak bola di lapangan sama anak-anak cowok lainnya. Tapi dia hebat di basket. Dia pernah jadi salah satu pemain basket embel-embel pas SMP sama temen-temennya, KATANYA.

Aal kadang nyebelin. Apalagi kalo aksi ngacanya keluar. Apalagi waktu dia nggeremeng pas ngomong. Apalagi kalo dia nggak tanggung jawab sama tugasnya. Apalagi waktu dia nggak naikin bangku pas pulang sekolah. Apalagi waktu dari kelas 1 dia bilang mau pindah tapi gak pindah-pindah. Apalagi pas dia pamer kaos 3Second-nya. Aku paling sebel kalau dia lagi ngomong sama aku tapi fokusnya ke mana-mana. Kayak gitu biasanya dia gak tak reken. Hahaha maaf yah 🙂

Dan nyebelinnya makin menjadi-jadi.

Waktu kita tau ……………………………………………………………. dia beneran mau pindah.

Waktu itu tanggal 13 Januari hari Senin pas pelajarannya Ustad Sukardi, tiba-tiba dia ngambil waktu dikit buat ngomong di depan kelas. Tepatnya lagi PAMITAN.

Dia nyampein pesan-pesan buat anak-anak. Rasane kudu nangis. Tapi kok yo nggak isoooooook ngono. Dia bilang ke Hayyi bakal beli hasil kaligrafinya nanti. Dia bilang ke Iil bakal ngundang dia buat jadi Qari’ di pernikahannya. Dia bilang banyak ke anak-anak.

Waktu itu pelajaran sebelum dzuhur. Waktu sholat dzuhur, anak-anak yang cewek pada belum berangkat. Ternyata tumpah juga air mata mereka. Tak kira nggak bakal ada yang bermuram durja kayak gitu. Orang nyebelin kayak Aal masih pantes buat ditangisi kayak gini.

Kita berinisiatif buat ngasih Aal kenang-kenangan. Fiyang sama Dina nyetak foto. Aku sama Destia nyari buku soal Cairo + note + tasnya. Iil sama Tika pesen nasi goreng. Ceritanya mau perpisahan gitu malemnya sekalian syukuran 17 tahun nya Iil sekalian malam Maulid Nabi, sebelum Aal nggak ada. Acara multi-agenda gitu wkwkwk.

Besoknya, 14 Januari 2014, Aal harus meninggalkan Ma’had Al-Qolam, meninggalkan MAN 3 Malang, meninggalkan 22 temannya yang nggak bakal bisa ngelupain hari itu.

Untungnya pas libur Maulid Nabi. Jadi kita bisa ikut melepas kepergiannya. Barangnya Aal lumayan banyak waktu itu. Dia pake kayak sweater merah sambil nenteng hape. Jam setengah 9 pagi taksi dateng buat jemput dia.

Udah gak karuan muka anak-anak cewek ini. Basah lah, merah lah, ngumbel, ngiler, menggos-menggos. Sempet nggak percaya. Ternyata secepat ini Aal harus ninggalin kita. Belum study tour, belum wisuda. Pindahnya nggak nanggung-nganggung pula: Mesir.

Januari akhir ini dia InsyaAllah berangkat ke Mesir. Selama dia di Jakarta sebelum ke Mesir, dia suka tanya-tanya kabar kita, ngasih kabar dia, dan curhat soal adek kelas yang suka banget sama Aal sampek gak nahan alaynya: ngejar ke bandara.

Oke, Al, lupain aja. Anak itu nggak penting. Yang penting kamu fokus belajar di sana. Kita bangga sama kamu, Al. Kita bangga punya temen bisa belajar lintas negara lebih dulu dari kita. Bisa mendalami ilmu agama lebih dalam dari kita. Semoga kamu bisa mencapai apa yang kamu mau, apa yang Ayahmu mau, apa yang kita mau. Harapanmu, harapan kita juga 🙂

Barang-barang yang kita kasih di simpen ya. Permen karetku udah mbok makan belom? Awas jamuren wkwkwk. Hati-hati kamu di sana Al. Semoga bisa nemu cewek Arab kayak anak-arab-MTs-sebelah. Yang nurut ya di sana. Kalau gak tau jangan malu tanya. Tanya terus ke Syekh-nya biar geregetan wkwk. Jangan ikut campur urusan perang, kuker. Ntar tau-tau kamu dikeroyok. Jangan setel The Story of My Life banter-banter, kalo temenmu nggak sesabar kita, mereka bakal ngamuk ke kamu.

Jangan lupa sama kita Al. Jangan lupa pulang kampung. Pokoke kamu harus ke Malang kapanpun itu. Kita semua harus ketemu lagi. Kita semua harus ketemu waktu kita sama-sama sukses nanti.

Mengapa kita ditemukan, namun akhirnya kita dipisahkan
Mungkinkah menguji kesetiaan
Kejujuran dan kemanisan iman
Tuhan berikan aku kekuatan

Nggak ada lagi yang suka berhenti di depan pintu buat ngaca. Nggak ada lagi yang suka tanya ke Ustad. Nggak ada lagi yang suka izin ke kamar mandi. Nggak ada lagi yang suka nyetel The Story of My Life, nyetel Best Song Ever. Nggak ada yang suka nongkrongin jendela kelas yang ngadep ke MTs. Terakhir kita penjas main voli ngakak-ngakak trus kamu jadi tousser gak genah, nangkep bola lewat bawah net. Kemarin kita main voli garing banget. Nggak ada Aal.

Kamu sempet jadi ketua kelas sebelum pindah. Kamu punya jabatan Ketua LDC MAN 3 Malang. Kamu juga anggota sie Bahasa OSIMA Putra Ma’had Al-Qolam. Ninggalin OSIS-mu. Namamu masih ada di PJ Sparco Al. Namamu masih ada di absensi. Tugas khutbah Bahasa Indonesia mu ditempel di mading. Al-Qur’an mu di pake Miqdar. Buku khot mu masih ada. Namamu nggak pernah hilang dari kita.

Aku masih inget apa yang kamu bilang ke aku sehari sebelum pindah. Kamu bilang kamu baca blog ku yang ada namamu. Aku baru sadar ternyata itu postingan Baksos dan aku bilang kamu kayak malaikat turun dari surga, wkwkwk. Iya, makasih banyak udah jadi salah satu visitor ku. Rajin-rajin visit ya buat tau kabar kita 🙂

Ohya, kalau kamu ngecek ini nggak lama setelah aku posting, berarti kepekaanmu meningkat. Komen di bawah yaaa biar aku tau kamu udah baca 😀

Sekarang namamu nggak cuma ada di postinganku. Namamu jadi judul postinganku.

Kini dengarkanlah dendangan lagu tanda ingatanku
Kepadamu teman
Agar ikatan ukhuwah kan bersimpul padu
Kenangan bersamamu takkan kulupa
Walau badai datang melanda
Walau bercerai jasad dan nyawa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s