Harry Potter and The Writer of This Blog

18.19 , Al-Azhar 302


Bisa jadi tulisan ini diposting beberapa hari setelah aku ngetik di WordPad. Iya, sekarang waktu sholat Maghrib di Al-Qolam, dan Al-Azhar berasa sepinya.
This is it!
Harry Potter and The Writter of This Blog
Ngahahahahah. Oke, topik Harry Potter ini emang udah terlalu bosok untuk dibahas, tapi aku lagi addicted habis nonton filmnya lagiiii, aaaaaaaaaaaaaaaaaa.

Kurang lebih dua hari yang lalu, aku dan teman-teman bernostalgia film yang sepenuhnya diperanutamakan oleh Miqdar Qur’any Daniel Radcliffe. Sebut saja movie marathon, nonton film terus non-stop. Stop sih, kan gak cuma sehari.

Lawas banget.
Iya film itu emang udah lama. Lama banget. Bahkan kayaknya pas aku baru mulai paham tentang perfilm-an, film Harry Potter udah beredar di luar bioskop. Jadi masa booming-nya Harry Potter itu aku nggak ikut merasakan, soalnya aku masih sangat kecil dan belum paham soal apa-itu-film.

Aku pertama kali nonton Harry Potter pas kelas berapaaaaa gitu lewat rental VCD di perumahan Pondok Mutiara, Sidoarjo. Kan Papa suka ngajakin pinjem film. Nah di situ aku mulai tau Harry Potter. Aku lihat yang pertama sama yang kedua. Mulai addicted, aku pun beli novelnya, yang pertama sama yang kedua juga. Biar jadul yang penting uptodate nyahnyah.
Akhirnya aku mulai males ngikutin perkembangannya.

Kemudian masuklah aku pada masa di mana Harry Potter 7 lagi hangat-hangatnya mau beredar.
Tau majalah Bobo, kan? Aku langganan itu, dan Bobo juga mulai bahas tentang apapun yang terkait dengan Harry Potter. Istilahnya dalam rangka menyambut HP7.
Sempet lama kok Bobo mengupas tuntas seluk beluk film fiksi Harry Potter yang memang luar biasa sekali penulisnya mamainkan imajinasi /opo/.
Bobo-lah yang menjadi bekalku mengikuti perjalanan cerita si Harry Potter. Tanpa nonton film-nya langsung, ternyata bikin rumit juga.

Aku lebih suka lihat film-nya daripada baca novel tebalnya.

Dulu jaman-jaman SD, aku addicted banget sama Harry Potter. Setiap Bobo nulis artikel soal film laris itu, halamannya selalu tak potong trus tak jadiin satu file. Wkwkwk alay gak sih. Maklum lah anak SD :p

Dulu aku sampek pengen banget loh punya marchandise-nya dunia sihir Harry Potter. Ada tongkatnya, ada jubah, sapu terbang, macem-macem wes. Tapi ya gitulah, sabates pengen tok, gak isok lapo-lapo.
Padahal pas SD aku nggak pernah ngikutin serialnya. Cuma berbekal artikel di Bobo, aku tau semua infonya, huahahahahaha.

Dan ini, kemarin ini,
aku nonton lagi sama anak-anak, tapi gak mulai yang pertama. Mulai dari yang kedua. Saaaaampek yang ke 7.
Ternyata habis nonton film-nya, ceritanya bisa nyambung juga 🙂

Sumpah, salut banget sama JK Rowling.
Mesti gini. Habis nonton film keren, selalu menjurus pada pembuat ceritanya.
Aku pernah tau kalo gak salah, JK Rowling itu dapet isnpirasi cerita Harry Potter pas liat sapi trus dia bayangin sapi itu terbang. KALO NGGAK SALAH.

Trus setauku juga dari beberapa informasi /tsaaah/ Bu JK Rowling itu udah nawarin naskah ceritanya ke banyak penerbit pas ekonomi rumah tangganya mulai kacau. Dan rata-rata mereka pada nolak. Walaaaaaah, itu mereka nggak tau kalau cerita Harry Potter bakal mengais penghasilan yang luuuuuuuuuuuuuuuuuuuaaaaar biasa.
Pasti nyesel itu penerbit yang nolak.

JK Rowling imajinasinya luas banget. Dia bisa bikin cerita sekomplikasi itu. Selalu nggak bisa diduga alur ceritanya. Tau-tau ini mati, tau-tau itu datang. Saking komplikasinya sampai aku kadang gak paham sama alurnya.
Sumpah keren baaaaaaaangeeeeeeeeeeeeet ><

Aku gak jamin bisa bikin cerita sedetail itu. Butuh pemikiran yang berulang kali pastinya. Dia harus ingat tokoh A di film tahun pertama dan di tahun lainnya. Gimana wataknya, apa yang dia lakukan, pasti harus nyambung. Dan cerita yang JK Rowling bikin sampek ada 7 serial. Yang ke 7 sampek ada 2 sesi malah. Dan cerita itu nyambung semua. Gilak. Apa dia bikin gagasan cerita Harry Potter 7 tahun berturut-turut ya?

Pemainnya juga kece banget. Mereka main film 7 taun men. Bahkan lebih kayaknya. Kayak dikontrak gitu. Untung mereka nggak ada yang mati di tengah pembuatan film. Pernah denger tapi kabar-kabarnya pemeran Dumbledor – Michael Gambon – mati. Entah itu bener apa enggak. Pokoknya aku terhibur dengan film itu, nyahnyah.

Ada si Ganteng Tom Felton yang jadi Draco Malfoy. Sayangnya dia jahat. Huhuhuhuh u,u
Ada Emma Watson yang jadi Hermione Granger. Cantik banget dia. Profilnya pernah masuk Bobo.
Ada macem-macem. Dan mereka keren-keren. Kenapa castingnya gak diadain di indonesia ya? Pasti yang jadi bayinya Harry Potter sekarang udah besar.
Ada Rupert Grint juga, yang kalo diliat-liat kayak Shaggy-nya Scooby Doo :3

Dan aku baru sadar. Ada Robert Pattinson yang jadi Cedric Diggory. Sebelumnya sih aku udah pernah dengen kayaknya: “Robert Pattinson juga main di Harry Potter, loh”. Tapi bodo amat. Emang dia siapa. Aku sih cuma iya-iya aja pas denger itu hehe. Ternyata heboh juga pas liat Harry Potter and The Goblet of Fire.

Dulu kan pas mereka tenar belom booming-boomingnya twitter. Kira-kira mereka punya twitter gak ya sekarang? Kalo punya kan pasti baru-baru setelah mereka boom. Followernya banyak gak ya?
Sekali lagi, JK Rowling kece banget!

Dan sekarang lahirlah cerita-cerita fiksi yang di film-kan. Orang barat tuh kalo berimajinasi aneh-aneh ya. Semacam JK Rowling gitu. Kece, pokoknya kece!
Aku harus bisa kayak dia 🙂

Amin.

Nih kalo ada foto-foto file Harry Potter yang aku simpen pas SD, tak masukin ke blog nih. KALO ADA. Kalo kamu lihat tadi di atas, berarti aplotnya sukses. Kalo gak ada foto sama sekali, ya wallahu a’lam :B

19.19, mau acara khataman Qur’an.
Dea and The Story of This Page.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s