Gembala Laptop

07.49: Ruang Kelas XI MAK

Senengnyaaaaa bisa blogging di sekolaaah, yuhuuuuu \m/
Biasanya aku nggak bisa. Soalnya laptopku erwor. Dia tidak bisa menangkap sinyal wifi.
Tapi semua berubah, sejak negara api menyerang.

Laptopku HP, sama kayak punya Tika, sama kayak punya Prita. Laptop, bukan HP. Tapi laptopnya HP, laptop ech-pi.

Itu laptop baru di SMA ini, di kelas 10 kemaren. Soalnya notebook-ku yang dari SD sampek SMP dulu umurnya gak panjang. Dan posisinya harus tergantikan dengan laptop ech-pi ku itu.
Laptopku itu belakangan ini lolak banget. Entah virus tau gimana. Yang jelas sering erwor.

Suatu hari, aku nggak tau gimana, yang biasanya pas mau start, trus ada opsi: starting normally, atau kayak repair-repair apaa gitu aku gak paham. Biasanya aku klik yang normally, tapi karena aku gregetan, akhirnya aku klik yang ada tulisannya repair. Aku tau itu prosesnya bakal lama. Makanya aku PD milihnya. Lagipula ada tulisannya recommended.

EEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEH, ternyata aku gak ngukur sekecil apa kesabaranku. Udah sukup lama itu nunggu starting-nya, aku gak sabar, langsung tak klik tombol power lama, buat restart.
Fyuuuuh, berakhir juga.

Tak nyalain lagi laptopku.
Aku mau itu looo, bikin desain kupon. Kan aku panitia sie Dekdok, dan aku dapet tugas bikin kupon, deadline-nya Rabu. Ketua sie Dekdok-nya Sophia Mega, iya yang punya blog kece ituuu :3
Aku baru minta Photoshop ke Iil hari itu, trus mau tak salin ke laptopku, nah ada kejadian itu pas tak nyalain. Aku lak gagap Photoshop se, jadinya gak sabar gitu ngopi Photoshop trus nyoba ngutak-ngatik sendiri, jadi deh kupon perdanaku editan Photoshop.
Rencananya gitu.
RENCANANYA.
Rencanaku mau nyicil gitu hari Sabtu kamerin.

Daaaaan, emang ajal itu nggak bisa disangka.
Tau? Pas nyalain laptopku, tiba-tiba dia jadi lebih los. Maksudku nggak lolak kayak biasanya. Trus tiap kali muncul desktop biasanya ada textbox apa aku nggak tau yang jelas maksudnya ada sedikit kerusakan, nah pas tak nyalain itu udah gak ada textbox kayak gitu. Keluar sih textbox berkali-kali ada image tanda silang di pinggirnya. Aku gak paham, tak close aja semua. Ini sesi sekaratnya.

Sekali lagi: ajal itu nggak bisa ditebak pake akal manusia sekalipun.
Pas mau buka aplikasi, ternyata GAK BISA.

Panik. Tak coba buka yang lain.
Microsoft Word: GAK BISA.
Media Player: GAK BISA.
Picasa Viewer: GAK BISA.
Photoshop: GAK BISA.
Photscape: GAK BISA.
Internet Explorer: GAK BISA.
Ini sesi penyabutan nyawanya.

TRUS AKU MAU NGAPAAAAAAAAAAIIIIN?
Ngetik nggak bisa, nyetel lagu juga enggak, apalagi ngedit kupon yang HARUS jadi Rabu besok. Ini maksudnya apa?
Tau gitu aku nggak ngeklik yang reapir-repair itu.
Tau gitu aku nggak minta Photoshop ke Iil.
Tau gitu aku nggak usah bangun aja hari Sabtu.
Tau gitu aku nggak usah punya laptop.
Hidupku seketika gelap begitu saja. Dunia serasa terbelah jadi dua.
Harus telpon Mama.
Ini sesi siksa kuburnya.

Alhamdulillah, Mama punya solusi 🙂
Minggunya, beliau bawain aku laptopnya Ane di rumah. Untungnya di nggak bawa laptop ke Al-Izzah. Syukurlah, yang penting desain kuponnya selesai. Ini juga ngetikny di laptopnya Ane yang dibawain Mama kemarin.

Akhirnya pagi tadi aku ngelanjutin desin kemarin malam. Tetep pake Photoscape. Photoshop-nya nggak bisa dibuka. Sedih.
Tapi ternyata, sesi siksa kubur nggak berhenti sampai situ aja.
Masih ada part 2 nya: FONT-KU NGGAK BISA DI-INSTALL DI LAPTOP INI.

Trus aku mau bikin kupon unyu-unyu pake Times New Roman gitu?

Perjalanan laptop naasku akhirnya sampai di sesi kehidupan abadi di akhirat

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s