Dormitoreae

9.53
Bismillah,

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar
Laailaaha illallahu Allahuakbar
Allahuakbar wa lillahilhamd

Selamat HariRaya Idul Adhaaaaaa 🙂
Semoga diberi kelancaran penyembelihannya teman-teman. Jangan sedih.

Barusan, barusaaaaaaaaaaan aja dapet kabar meninggal Pak Septian pelatih Volly. Innalillahi wa inna ilaihi raaji’uun. Dan naasnya, aku tau orangnya yang mana. Bener-bener kerasa. Ya Allah, kematian itu memang bisa datang kapan saja. Di hari membahagiakan ini pun, kematian bisa hadir. Semoga Pak Septian diterima di sisi Allah. Amin :”

Ini postingan ke 50 dan bakalan jadi postingan terakhir sebelum balik ke Mahad.
Ada banyak hal yang bisa kita dapetin di hari raya kita yang satu ini. Pertama, kambing. Kedua, sapi. Ketiga, golok. Keempat, timbangan. Kelima, kresek. Keenam, gule. Ketujuh, pewangi ruangan.

Dari sekian macam masakan olahan kambing, aku paling suka gule. Sate? Aku gamau kalo di tengah jejeran tusukan dagingnya itu ada usus atau jeroan semacamnya. Lidah sapi, biasanya dipake buat bikin sate Padang. Bumbunya yang bikin khas. Aku suka sate padang (soalnya aku gak tau daging apa yang dipake). Pas aku tau kalo itu lidah sapi, ……………………….. (some text missing).

Ini Idul Adha pertamaku setelah 4 tahun gak pernah Idul Adha di rumah. How nice. Tapi biasa aja. Soalnya Ane juga gak libur dari Al-Izzah. Kok kayaknya seruan Idul Adha di Mahad ya sama temen-temen .-.
Maap ini mood ku lagi anjlok.

Sebenernya pengen ngepost 1 lagi. Tapi demi mempercantik situasi (postingan ke 50 tepat di Idul Adha) alhasil kayaknya aku masukin berbagai tema di postingan ini deh.

Sebelumnya aku mau ngenalin temanku yang disembelih hari ini ketangguhannya perlu diacungi jempol.

Namanya Firyal Romizah Fakhruddin. Itu foto pas dia masih SMP kelas 1. Wkwkwk :p Kita sudah bersama sejak … sejaaaaak …. kelas 1 SMP di Al-Izzah. Ya. Dan itu sekelas terus. Pertama kan kelas 7b, setelah dirombak karena adanya kelas Cambridge, aku jadi 7a. Sekelas sama dia. Naek ke 8b, sekelas lagi. Naek lagi ke 9c, masih sekelas. Sampek SMA sekarang, dan hebatnya lagi kita ada di jurusan yang sama yang cuma ada 1 kelas di tiap angkatan, otomatis kita bakal jadi classmate abadi sepanjang 6 masa hijrah taun.

Panggilannya Fiyang. Iya aku ngaku, nama langka pertama kali yang aku dengar.
Dia cewek tangguh, kenapa?

Fiyang, hebat, dia dengan gampangnya survive di tengah maraknya problematika, konspirasi hati dan statusiai keluarga /salah/. Jangan samain sama survivenya Meishita, bedaa wkwkwkw. Dia bahkan gak nampakin muka sedang-ditimpa-beton. Padahal ribuan beton lagi nimpa dia.

Tau? Dia dulu di SMP (sama kayak aku) gak ada aktif-aktifnya. Ya gak? Kita sama. Apa kata Elfin? Yang orang-orang gak pernah ditunjuk buat maju? Biasa, kelas reguler itu gak jarang dinomor sekiankan wkwkwk. Tapi kita bahagia kok dengan ketidakpernahnya-kami-maju *opo.

Weeeee tapi jangan salah.
Kedudukannya sekarang sudah hampir sama kayak kepala Mahad. Saking aktifnya sekarang hehe. Pertama ya, pas masih kelas 10, dia jadi bendahara 2 di OSIMA. Organisasi Mahad. Trus kelas 2, dia malah jadi kandidat ketuanya. Alhasil sekarang dia jabat sebagai wakil ketua OSIMA putri. Dia juga sedang menjabat sebagai sekretaris BAKSOS 2013.

Keren toh?

Tapi dibalik muka Smurf-nya itu, dia sedang mikul 9 bakul jamu, bayangin aja wkwkwk. Entah apa yang bikin dia kuat, yang jelas aku salut ^^. Banyak pelajaran yang bisa aku dapet selama kurang lebih 4 tahun mbleneknya bertatapmuka. Gimana cara kita biar tetep seterong meski dikata orang macem-macem, cara kita bangkit lagi habis dijegal, gimana cara nahan emosi meski dilempari lumut sekalipun, nahan emosi meski dicemplungi ke comberan, meski disuruh njilatin kulit duren, meski dirantai di penangkal petir pas lagi ujan deres sekalipun. Gausa direken. Yang penting kita punya prinsip. Bener gak? Mihihihihi.

Begitulah. Intinya : mari pergi ke tema yang lain.

Dan dipenghujung liburan ini, entah mau ngapain lagi. Orang rumah pada repot semua. Papa bantu nyembelih, Mama bikinin masakannya, Naufal malah bawa komplotannya main PS di rumah. Aku menjamur.

Yaudah, ntar sore balik ke Mahad. Ketemu lagi teman-teman sekamar. Ketemu lagi sama Ustadzah. Ketemu lagi sama temen kelas yang gak lain dan gak bukan masih teman sekamar juga. Ketemu lagi sama tangga. Capek lagi naik ke lantai 3. Ta’lim lagi tiap subuh-maghrib. Tutor lagi. Les lagi. Nyuci sendiri lagi. Makan menu Mahad lagi ……………..

“Cayo ya, hidup itu kayak dermulen. Kadang di atas, kadang di bawah” Fanta gak mungkin lupa sama frasa ini :B

Deak and her Idul Adha

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s