Ketinggalan di Kapal

18.44
Bismillah,

Halooohhhh, lama bets yaaaa. Aku juga mulai bosen nih. *eh maap.
Gak, gaaaaak, I’ll stay with you WordPress :3

Minggu ini perpulangan putri dan alhasil sekarang aku lagi ngetik pake laptop Papa di rumah. Besok ada bazaar OSIMA katanya. Entahlah. Aku yo gak paham.

Eh eh, aku punya tumblr loooooooh ❤ kece kaaan wkwkw duh udik pvwuol. Tak kira dulu lo Tumblr itu mek buat orang luar negeri tok. Ealah, koncoku akeh seng nduwe. Ini aku lagi patah hati, aplot fotonya Yesung aja susah vayah. Ganti bekgron flavors.me juga hampir mati. Padahal udah seneng-seneng balik ke rumah bertujuan ganti ini-ituu :””

Ohya, aku mau cerita.
Pas kemaren kemaren kemaren, pas aku mau balik mudik dari Lombok. Kan berangkatnya malem-malem ya, sekitar jam 12-an. Kapalnya soalnya jam 1. Nah itu kan, saat itu, satu-satunya yang ‘sholat’ di keluarga cuma aku yang cewek, hiks. Jadi pas mau naik kapal, nyebrang Lombok-Bali, aku nurunin 1 unit mukena. jaga-jaga aja siapa tau merapatnya lama trus keburu udah subuh.

Sedikit info, kalo kapal perjalanan jauh kayak Lombok-Bali atau sebaliknya itu, biasanya kapalnya bagus. Soalnya kan nimbang nyamannya juga. Bayangin aja 4 jam tapi kapalnya gak nyaman blas. Nah, kapal jauh gitu biasanya bagus. Ini bagus yang tak naikin. Pertama kali. Sebelum-sebelumnya pas ke Lombok belum pernah pake kapal itu. Portlink namanya. Dari body-nya sih kayaknya tuh kapal masih fresh from the oven.

Mana kakaknya Mama ada yang kerja di ASDP pula. Aku yo rodok gak ngerti sakjane iku opo, pokoke kerjane ndek pelabuhan. Kan malem itu yang balik ke Jawa ada 2 rombongan keluarga, otomatis 2 mobil. Kita ya, sampek sana, kapalnya udah tinggal nunggu kita aja. Iya. Jadi parkirannya juga tinggal yang paling ujung deket pintu. Pas 2 mobil rombongan ke Jawa ini masuk, langsung pintu kapal ketutup, kapal berangkat.

Duso, ternyata kita ditungguin.
Soalnya Tante yang kerja di situ udah bilang kalo ada 2 rombongan saudaranya yang mau nyebrang. Jadinya ditungguin deh. Ternyata kita paling telat. Hihihi. Udah gitu ada potongannya pula tiket kapalnya. Cihui gak sih? Wkwkwk, itulah untungnya punya saudara dimana-mana (?)

Udah gitu Papa belom sempet parkir mobilnya dengan benar, eeeeeeeh penumpangnya udah disuruh turun duluan. Apa cobak? Jajan yang kita beli sampek 2 kresek di Indomaret itu langsung kita bawa dua-duanya gak pake mikir mana yang bakal dimakan. Lah udah keburu disuruh turun e. Guopoh malehan.

Bagus ya, kapalnya bagus.
Sampai situ, kan kita tidur ya di kapal. Iyalah kita nungguin kapal sampe jam 1 malem gak tidur blas. Sampe kapal langsung teler. Mana ombaknya gede pula. Kata Mama sih, sampek gak bisa tidur katanya. Aku sih bisa-bisa aja selama mata tak sanggup melotot. Yang penting tidur.

Udah, ya. Kita tidur.
Beneran kan, jajannya yang kemakan mek sak bungkus Cheetos tok. Lainnya nganggur.

Nyampek akhirnya, pulau Bali udah mendekat /salah/. Kita turun deeeeh. Sempet nunggu agak lamaan. Nunggu kapalnya merapat gak rapat-rapat.

Turun deh, kita langsung ke mushola. Lalu apa yang terjadi selanjutnya pas mau sholat subuh di pelabuhan?

MUKENAKU GAK ADAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA.
APA INI BERARTI HIDUPNYA SUDAH BERAKHIR?
BERAKHIR BEGITU MENGENASKAN DI DALAM KAPAL?
Ya Allah, lindungilah ia.

Sumpah aku kudu nangis. Gak mood lapo-lapo pvwol. Gak iso lapo-lapo malah. Iya, mukena yang dibawa turun ke kapal buat sholat subuh. Untungnya cuma aku yang sholat, jadi mukenya yang ketinggalan juga cuma satu.

Ternyata kita turun nyampe Bali juga belom masuk waktu Subuh. Tau gitu mukenanya gausah dibawa ke kapaaaaaaaaaaaaaaaaaal aaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrrrrggggggggggggggghhhhhhhhhhhhh. Stres stres stres. Mukena ketinggalan di kapal itu gak biasa rek. Itu … itu .. itu musibah. Bencana. Serasa tsunami datang lagi.

Sedih heee, udah gitu tak kira Mama bakal ngambil ke kapal selama aku sholat subuh. Pake mukena Mama itu. Untung gak ikut ketinggalan. Ternyata kata Mama, pasti kapal udah sepi, udah lagi diberesin. Aku disuruh ikhlas juga ujung-ujungnya.

Sedih
Nget
Ngetzzzz

Kalo nginget kenangan dulu bersama sang mukena parasut putih, rasanya aku gak bisa kehilangan dia banget (?) Mukena itu lo heeee sejak aku SD. Kelas berapa ya? Kalo gak 5 ya 6-an lah. Mukena khusus buat sekolah. Ya Allah, sekarang dia apa kabar :””

Pas SMP juga pake buat sholat di sekolah. Tapi lebih sering dipake bawahannya aja. Jadi warnanya agak beda gitu yang atas sama yang bawah. Trus SMA ini juga masih tak pake. Inget banget itu belinya di Indah Bordir di Sidoarjo. Pas itu raknya di paaaling pojok. Aku nyari-nyari mukena parasut putih trus ketemunya ya dia. Dia yang entah ada di mana sekarang.

Pas tau kalo mukena itu ketinggalan aku sedih banget. Sumpah. Udah banyak banget itu bener-bener bersejarah. Udah buluk asli, kumel. Nggak sih, tapi masih bagus :””

Trus tiba-tiba aku inget ceramahnya Ustad Yusuf Masur di tape /tsaah/. Kalo ada yang hilang itu, bersyukur aja, artinya Allah masih ngasih kita kesempatan buat ‘sempat memilikinya’.
Alhamdulillah Ya Allah, Kau telah membawanya (baca: mukena buluk) bersamaku selama kurang lebih 5 tahun. Sekarang sudah tidak lagi. Biarkan dia tenang di sana Ya Allah, terombang-ambing di atas kapal gak bisa tidur. Semoga ditemuin orang trus dijadiin mukena umum di musholaknya kapal ._.

Semoga,
ntar pas aku kebetulan nyebrang pake Portlink,
kita dipertemukan lagi,
amin.

Sampai jumpa Portlink, berbahagialah dengan kawan barumu.
Mukena buluk, terimakasih telah mengisi hidupku.

*deak, sedang demam dikit, at sweethome

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s