Gemerlap Bandung dan Teleskop Raksasa Boscha

21.46
Bismillah,

Sudah hari ke …… 4 kurang lebih aku di Bandung. Dan baaaanyka banget hal-hal baru yang bisa kita ambil di samping liburan semata.

Kemarin belanja sama Mama sama Tante di Bandung Trade Center. Sumpah ya itu kudu berhari-hari muterin tuh pasar. Mana bajunya bagus-bagus, murah-murah. Kudu dicoba men. Puas dah muterin pasar itu. Eman, kalo udah di bawa ke Malang, bakal melayang lagi harganya. Makanya mumpung di sini, langsung beli di pusatnya biar murah šŸ˜€

Lama rek, muterin pasar, Mama sekalian beli buat ditaruh di toko. Mulai dari jam 9 pagi ya, saaaaaaaaaaaaaampek sore kira-kira jam 4-an lah. Itu sek onoook ae seng gak nemu. Kurang tuh kelilingnya. Macem-macem, gak cuma baju. Ada tas, sepatu, bahan baju, mukena, gantungan, macem-macem wes. Ada aku liat tas di sana, kata Ane mirip sama tas temennya. Tapi temennnya beli onlen dengan harga tinggi. Padahal di situ cuma dijual 50 rebu. WEW. Yaaaaaah jangan tanya kualitas bahannya kalo dibanding sama tas ratusan ribu tapi kuat -_-

Pulang dari situ, kita nonton ^^ Ada 21 ternyata di dalem Aston itu, deket sama apartemennya jadi tinggal jalan kaki. Nonton apa? MONSTER UNIVERSITY uyeeeaaaah \m/

Seru loh filmnya. Kayaknya nggak ada gitu film kartun layar lebar yang nggak bagus. Yak apa ya, mulai dari animasiny aja udah bagus, ceritanya lebih-lebih. Sek wes, aku mau cerita tentang filmnya habis gini.

Nah, setelah nonton, Papa ngajakin makan malem keluar. Tentu saja jalan kaki. Soalnya apartemen kan nggak kayak hotel yang punya restoran dan selalu nyiapin makanan buat pengunjungnya. Apartemen mah kayak perumahan gitu, lagi pula ada yang ninggal netap kan.

Jadilah kita jalan kaki cari makan.

Kamu tau? Kan itu apartemen di jalan Braga ya. Braga itu punya semacem deskripsi gitulah “Braga CityWalk” entah disambung apa enggak ‘city-walk’nya yang jelas jalan depan pintu masuk apartemen itu bukan aspal, tapi batu alam. Jadi emang nggak seluas jalan raya biasa. Malah kayak gang, tapi banyak mobil lalu lalang di situ. Nah, pas aku sama keluarga jalan keluar nyari makanan, aku baru sadar kalo apartemenku ternyata …… berdiri di tengah banyak club malam.

Sumpah, itu jalanan Banddung malam serem banget. Emang sih rame, tapi di pinggirannya itu loooh. Banyak banget bangunan kecil, pintu masuknya gelap tapi dalemnya terang. Ada juga tempet yang di depannya banyak penjaga kekar-kekar. Tempetnya tertutup tapi banyak motor parkir. Tapi di sana blak-blakan. Keliatan dari luar kok meja billiard-nya. Orang-orangnya juga. Warna-warni lantai dansa. Ah, mereka nggak tau bakal hidup berapa lama.

Selama jalan itu aku ngeliatin banget. Sumpah huru-hara pol. Aku ngerasa beruntung aja bukan bagian dari mereka. Soalnya itu ….. ah, siapa orang tua mereka ya? Tapi loh ya, preman sana gak seserem di Malang, wkwkw. Sek nduwe tampang lah. Di jalan Braga itu kayaknya tempat pejalan kaki deh. Pasalnya malem pas nyari makan itu banyak juga yang jalan-jalan di trotoarnya Braga itu.

Sayangnya aku nggak bawa kamera.

Kalo aku bawa, aku bakal foto semua gelandangan yang bertebaran. Kalo dilihat ya, bener-bener dah, kontras banget sama kehidupan orang Bandung normally. Jangan salah, di jalan Braga itu juga banyak pengemis pinggrian. Bahkan depan serongnya club juga banyak. Mereka mau tidur, kan ceritanya malem. Emang udah malem banget kok kemaren itu nyari makannya. Sekitar jam 9-an.

Ngeliat pengemis itu yak apaaa ngono. Padahal aku biasa aja loh liatnya kalo di Malang. Entah ya, apa karena kontrasnya kebangetan ya. Di Bandung banyak banget tempet-tempet mahal. Barang-barang yang di jual juga harganya melangit. Bangunan-bangunan berdiri bagus banget. Sepanjang jalan adaaa aja tempet elit. Plat nopolnya unik-unik, gitu kan pasti mahal pesennya. Ya kalo di bandingin sama Malang, ‘langit’-an Bandung lah. Secara sih ya deket ibu kota. Tapi loh, itu gelandangan banyak banget. Bahkan di depan swalayan kayak Indomaret Alfamart gitu juga ada. Serunya lagi, di deket mereka ada banyak penongkrong malem. Ya anak-anak muda motoran nongkorng di pinggir jalan ngobrol-ngobrol.

Tadi pagi aja pas mau ke Boscha nih ceritanya, ada pengemis pinggir jalan. Banyak banget. Ya jangan bayangin zombie juga lagi jalan gitu di jalanan. Maksudnya banyak itu ya nggak kayak biasanya di jalanan Malang. Mana pengemisnya banyak yang masih muda. Ada yang udah agak tua gitu kakinya luka terus dia harus nyeret tubunya sepanjang trotoar buat minta uang. Ngenes banget nggak sih?

Itu tuh bikin aku mikir, mereka dulunya pas masih kecil dirawat kayak apa ya sama orang tuanya. Apa orang tua mereka bernasib sama, terus nurun ke anaknya gitu? Tapi nggak mungkin kan mereka nggak punya relasi blas sama orang-orang. Sodara mungkin, sodara jauh. Masak sodara mereka turun temurun susah sih? Pasti ada salah satu dari sodara mereka yang mampu. Nggak mungkin nggak ada. Wong aku aja bisa nemu relasi tiba-tiba di suatu tempet. Nggak taunya dia temenku dulu, nggak taunya dia sodaraku, nggak taunya dia yang pernah jadi tetanggaku. Masak orang-orang pengguna jalan raya nggak ada satupun yang kenal sih? Apa mungkin mereka dari bangsa lain apa ya makanya nggak ada yang kenal ‘_’

Kalo di antara pengguna jalan ada yang kenal dari salah satu pengemis pinggiran itu, andaikata hatinya bersih, mungkin aja ya dia mau nolong. Tapi entah apa mereka nggak mau ngaku atau emang nggak ada sodara blas di dunia ini. Ah, rumitnya.

Kalo liat dari sisi si gelandangan itu, trus langsung disaut sama pandangan dari sisi orang Bandungnya sendiri yang ‘borju’ bisa dibilang, itu kontras banget. Sama kayak Mama bilang tadi di mobil pas liat pengemis pinggir jalan. Kontras. Apa lagi kalo liat dari sisi …….. pengunjung club. Eeeerrrggh, jatuh banget. Coba mereka tau, si pengunjung club itu, masih banyak orang yang membutuhkan uang untuk keperluan sangat penting dari pada untuk urusan mereka yang cuma buang-buang doang.

Jadi kalo diinget kebahagiaan yang udah lumayan banget kita dapet, kita emang harus bersyukur banget rek. Nggak bisa makan pizza, bisanya pecel. Alhamdulillah. Masih ada yang cuma bisa makan makanan bekas dari pada pecel yang begitu berharga buat mereka. Nggak bisa beli baju merk, punyanya beli di pasar. Alhamdulillah. Masih ada yang cuma bisa pake karung buat dijadiin pakaian.

Yak apa ya, aku jadi ngerasa imbang banget gitu. Habis nonton enak-enak ya di bioskop, kursinya empuk dapet poocorn ‘langit’, minumnya air bersih, enak gitu sambil nonton film yang belum memasar pake sound effect yang bagus banget. Pulang dari situ langsung menyusuri jalan Braga yang ada gelandangnya, ada orang-orang club malam. Gitu tuh malah bikin orang mikir. Nasib orang emang bener-bener udah digarisi sama Allah. Sama kayak di Al-Qur’an, Allah udah nentuin rizqi tiap-tiap makhluk-Nya.

Dan yap, tadi habis dari Boscha, yuhuuu.
Pas banget, padahal belom dapet info apa-apa, ternyata Boscha emang buka untuk umum di hari Sabtu. Untung datengnya pas Sabtu. Yihi, liat tempet syutingnya Sherina *lawas* nggak papa, yang penting udah ke sana. Luas gitu tempetnya, kurang lebih 8 hektar. Dingin pula. Yang aku tau sih Boscha itu tempetnya ruangan gede ada kubahnya di atasnya trus bisa keluar teleskop. Wkwkwkw, BUKAAAAAAAN.

Ternyata Boscha itu nggak cuma satu bangunan doang. Ada banyak. Nah ada satu tempet yang isinya teleskop paling besar. Itu dia yang sering keliatan, yang bisa dibilang jadi pion-nya gitu deh.

Seingetku tentang teleskop itu, beratnya 17 ton. Tapi bisa digeser kok. Lantainya juga disa dinaikin, atepnya juga bisa. Wes keren wes pokoke (udik nih udik nih). Doh, seng penting wes onok pengalaman ngono loh -_-

Trus ada temuan. Papa merhatiin di bagian ujung, entah bisa dibilang ujung mana aja, pokoknya masih di teleskop itu ya, ada tulisan ‘Carl Zeiss’. Ternyata tulisan itu sama kayak di lensa kamera kalo punya kamera yang Sony coba deh di cek. Ada tulisan Carl Zeiss-nya. Sama kayak lensa teleskop di Boscha dong ya. Pasti nama penemunya.

Di situ juga dipresentasikan soal tata surya. Seberapa kecil bumi itu. Keciiiiiiiiiiiiiiiiiiil banget. Kuecil. Gimana manusianya ya? Dari situ kita bisa tau, Allah Maha Teliti, Allah teliti betul sama makhluknya yang sekecil ini. Bumi ada di tata surya, tata surya di galaksi, galaksi ketemu galaksi-galaksi yang lain, saaampek ada kosmik itu apa juga gak tau. Yang jelas bumi itu udah kayak debu. Gimana isinya ya? Bahkan di tubuh kita masih ada ‘dunia’ yang harus diurus juga. Gimana darah ngalir, kecepatan syaraf, detak jantung, berapa jumlah bakterinya, masih ada atom yang lebih kecil lagi. Subhanallah ya, gitu itu penemu-penemu hal kayak gini yang dulunya non-muslim apa dia masuk islam ya?

Yasyudah, gini aja. Aku udah malem, udah pada mau bobok semua. Fotonya lelet ah lain kali aja di post nya.

Nuhun teh šŸ™‚

*deak @apartemen-Bandung

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s