Family on Vacation

9.04
Bismillah,

Yeah here we go!
Helo everybadeeeh. Lamo tak jumpo. Maklum ya, lagi liburaan 😀 Alhamdulillah, aku sekeluarga ke Bandung 🙂 Mulai dari ……. hari Rabu kemarin, tanggal 26 Juni, kita berangkat pagi-pagi dari rumah. Pesawatya pagi juga. Ya kan Malang-Surabaya gak sedeket MAN 3 ke Matos.

Menariknya, aku di bandara, pas mau masuk itu liat Mbak Tasya, kakak kelasku dulu di SMP Al-Izzah masuk bawa koper sama temennya. Kayaknya buru-buru deh. Kalo liat dari buru-bururnya, trus liat sama jadwal pesawatnya, pesawat Denpasar udah ‘end call’. Jadi hipotesisku, Mbak Tasya sama temennya ke Bali MUNGKIN.

Trus lagi ya, pas di boarding room, di ruang tunggu, yang masuk di ‘gate’ itu loh. Aku masuk ke Gate 2. Nah di situ pas baru meriksa bawaan, baru mau masuk, eh ada Ipul di depan tempet periksa barang lagi telpon. Entah dia tau aku apa enggak, pokoke disapa ae ^^ Untungnya Ipul nyapa balik. Dia mau ke Bandung juga. Ih WOW. Dia kelas tetangga, kelas aksel. Jadi tahun ini insya Allah bakal naik kelas 12.

Penerbangan pun harus dilanjutkan.
Aku naik Lion Air. Waduh, mana rumornya masih seger pula. Nggak papa, tenang wae. Yang penting udah berdoa 🙂 Ternyata Ipul juga ada di pesawat yang sama. Dia duduknya agak belakang. Aku selekuarga duduk di seat 30, tapi lewat depan, wkwkwkwk, searasa artis deh.

Sampailah di bandara Husein Sastranegara. Perdana buat aku nginjek bandara Bandung. Pernah sih ke Bandung, tapi nggak naek pesawat juga. Sempet ketemu juga sama Ipul *yaiyalah* sama-sama mau berlibur ke Bandung. Kalo aku nggak jadi masuk MAN 3, nggak bakal kemaren itu aku ketemu temen sekolah ‘_’

Di bandara, dijemput sama temen Mama, Tante Lastri. Logatnya sunda poool. Mana kemaren itu ya, ada sodara dateng dari Lombok -suku Sasak- trus ke Bandung ketemu oranng-orangnya -suku Sunda- kitanya sendiri Jawa, wes nyampur wes nang endi-endi.

Alhamdulillah, Tante Lastri yang baik itu mau minjemin mobilnya buat kita pake jalan-jalan. Ohya, kita seminggu ini tinggal di ….. apartemen Aston namanya. Ada di daerah Braga. Oke sakjane aku gak ngerti seh. Dari bandara langsung ke rumah ada masih keluarganya Mama. Aku bingung silsilahnya, sebut saja beliau ‘Buyut’, tapi bukan. Ah, complicated. Di rumah yang kita kunjungi itu, tempet Mama sempet tinggal pas lagi kuliah. Wew ngenang banget.

Habis gitu, take rest langsung ke apartemen. Wkwkw, oke aku di sini rada udik soalnya nggak pernah nginep di apartemen, maaftah. Nggak papa, kayaknya bakal lebih hemat dari pada di hotel. Sodara di Bandung juga nggak banyak. Apalagi jatah liburan seminggu yo ngerepotno wong seng ditumpangi lah. Tapi di hari terakhir nanti Tnte Lastri yang baik itu juga nawarin nginep di rumahnya. Wacaaw.

Malemnya, pake mobil si Tante, kita cari makaaaaaaaaaaaaaan. Entah ya emang belom pengalaman cari makan malem ke luar di Bandung, sekalinya nemu tulisan menu enak, langsung cuuuuus dan ternyata harganya mahal-mahal men. Tidak, tapi udah terlanjur masuk -_-
Namanya restoran Saboga. Entah itu nama apa yang jelas aku kuuuweennyang mangane. Itu di jalan itu banyaaaak banget tempet makan. Banyak-banyak nawarin batagor, siomay, sama surabi yang banyak kita tau dengan nama ‘serabi’.

Kesan buat hai pertama: kenyang.

Trans Studio Bandung
Hari kedua, ini sekalian ketik ya, kita ke TRANS STUDIOOOO, UYEEEAAAAH \m/
Sudah dua kali sih jadi gak linglung *eaaaak* Sumpah ngenang banget ini Trans Studio. Dulu sempet juga pernah ke Trans Studio, pas sama anak-anak kelas 9 field trip ke Bandung, ka Trans Studio juga, woo itu kunjungan wajib.

Sebelum ke Trans Studio, kita ke cibaduyut duyuuu. Liat-liat sepatu sandal. Murah-murah, kata Mama mending beli sekarang di sini, kalo udah ke Malang, bakal ningkat lagi harganya. Jadilah aku dapet satu 😀

Langsung cuus Transtud (?)
Nyampek sana, aku udah kayak tour guide ngasih tau tempet-tempetnya :B Kita milih buta sholat dulu. Aku inget kok dulu sama anak-anak sholat di mushola dalemnya Trans. Jadi aku bilang sekalian masuk aja dulu. Sholat, makan siang, baru main-main.

Pas mau sholat, pas aku keluar kamar mandi, eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeh, ketemu lagi sama Ipul. Ini udah serasa bandung sempit banget dah. Ipul sama sodaranya kayaknya. Duh emang ya -_- Yasyudah, lanjut aja sholatnya nggak papa. Sholatnya di jamaaaak, soalnya bakal lama banget di Trans, wkwkw

Akhirnya, selese makan sama sholat, langsung deeh boleh dicoba wahananya atuh neng. Soalnya dulu pas ke Trans sama temen-temen, aku cuma nyobain dikit-dikit, hiks, serem-serem sih u,u Akhirnya wahana pertama yang aku coba sama si kocet-kocet ini adalah Jelajah. Iya, bukan? Yang sama kayak Niagaragara di Dufan. Iku wes pokoke. Natrinya nggak sepanjang dulu pas aku sama anak-anak. Jadinya aku nggak mau naik :(( Nah kemarin berhasil antre sampek akhirnya kita bertiga naek. Aku di depan :O

Nggak banyak juga sih wahana yang dimasukin. Tapi kita nonton banyak pertunjukan yooo, lumayan 😀 Nonton itu naah, Special Effect Action. Itu tuuh efek-efek buat film action. Tak kira bakal lama plus medeni, dadakno enggak -_- Mek bakar-bakar sitik , mari ngono onok wong seng nggilani nari-nari di sebelah tempet isi bensin. Iku gilo sakjane, tapi yo menghibur.

Keluar dari tempet itu, langsung ada pertunjukan atraksi sirkus. Rusia bukan? Iya nggak sih? Aku nggak denger dari awal. Keluar-keluar dari special efek iku moro Studio central wes rame seh. Sumpah kebek. Mana duduknya rata pula. Nggak model tribun gitu, jadi ya untung-untungan bisa liat. Pas mulai juga, iku rasane yo kudu melu ngadek sisan. Akhirnya aku sama adekku keluar, ke paling belakang biar bisa berdiri. Eeeeeeh, pas keluar dari rantainya, ternyata nggak boleh, buat akses jalan. Isin, aku mlebu maneh /.\

Akhirnya aku beridiri di belakang. Seng penting ketok. Wuuih seru wes sirkusnya. Wkwkw, bayangin aku juga bisa kayak gitu. Kayaknya bakal seru deh. yang cewek nggak banyak. Yang paling wow itu yang naik roda ayak hamster itu, tapi rodanya dua. Orang sirkusnya juga yang badannya besar. Cuma 2 orang. Wes apik wes. Soalnya pas dulu sama kelas 9, nggak sempet liat pertunjukan macem itu. Pas mau mulai, eeeh rombongan udah mau pulang, yowes. Dan sekarang akku bisa liat, sirkus pula ^^

Habis sirkusan, kita keeee Science Center. Itu Naufal sukak banget sampek gamau keluar. Nggak tau ya dia nyari pelajaran ato mainan -_- Tapi emang kok Science Center nya nggak boring. Kita disitu cukup lama. Lama banget. Smapek ya, lagi-lagi, keluar dari sana, jalanan Trans Studio udah steril. Semua pengunjung pada nepi. Mau ada parade. Kita ke itu loo deketnya Jelajah yang banyak counter makanannya. Nah, kita di situ. Aku sama adekku liat dari atas semacem balkon gitu. Lego ndeloke. Macem-macem, itu parade figur-figur yang mejeng di Trans Studio.

Habis nonton itu, langsung turun, langsung ke Sky Pirates. Mama Papa pengen banget naek itu. Sampek antre sebelum parade selese. Padahal bisa beroperasi pas parade udah selese -_- Alhasil nunggunya lama banget. Jadilah keliling Trans Studio dari ataaaas 😀

Dari sanaaa, udah cukup banget itu capeknya, mau liat 4D ituu nggak tau nampilin apa, pokoknya antre nya luama, buanyak. Kudu nunggu 1 jam, hhhnnnggg. Yo emoh, metu ae. Kita ke itu looh, yang racing racing, mboh apaan namanya, pokoknya nyetir mobil di lintasan. Lintasannya ke bawah tanah. Habis dari situ nungguin Naufal ke tempet mainan anak-anak. Sambil nunggu sambil makan dulu. Beli mie kocok, siomay, sama jagung manis. Beuh, harga meleeeejit semua. Opo’o seh? Mangkoke emas ta? Cek larange -_-

Udah, sekalian penghabisan uang di card nya itu, dibake buat beli stiker sama topinya Naufal di toko souvenir. Ngono lo langsung entek gaonok saldone. Waaaawess. Pulang deeeh, lewat Mall, pinter, siasat dagang emang harus lihai buat oengunjung kudu tuku rasane. Itu TSM, Trans Studio Mall, isinya ya, satu stan toko itu buat satu merk. Nggak aaada stan-stan kayak di Matos yang satu stan jual macem-macem. Hih, mana pengunjung itu banyakan cina, pada bawa iPad wuuuusss, aku dong bawa Nokia :B

Keluar-keluar, sebelum bayar parkir, ada plang tulisannya kurang lebihlah gini “1 (satu) jam pertama bayar Rp. 2000, 2 (dua) jam dan seterusnya bayar Rp.2000” intinya gitulah. Itu apa yoo nggak sekalian “Tarif per-jam Rp 2000” ah, gak tuntas Bindo-nya.

Pulang dari situu, alhamdulillah, meskipun capek banget. Ini namanya nikmat dari Allah. Nggak semua orang bisa seperti ini. Langsung pas pulang itu aku liat ada kayak ibu-ibu gitu di pinggir jalan nggotong karung. Sakno poool, nasibnya nggak sebagus orang-orang lain yang bisa hidup normal, yang bisa jalan-jalan ke tempet hiburan, bahkan buka internet pun belum tentu bisa.

Makanya, segala sesuatu yang Allah berikan, meskipun belum sesuai apa yang kita mau, semua harus disyukuri. Nggak bisa ke Universal, bisanya ke Dufan. Nggak bisa ke Dufan, cuma bisa ke alun-alun. Masih ada orang yang bahkan nggak bisa keluar rumah, jalan pun enggak. Nggak punya iPhone, punyanya Samsung. Gila aja, malah ada orang yang tuna rungu.

Allah sudah mengatur rizqi semuuua makhluknya. Apapun yang kita peroleh, itu nikmat dari Allah. Syukuri aja meskipun belum sesuai. Dari pada nggak dikasih sama sekali?

Yaaa, kira-kira itu yang bisa di muhasabah habis ke Trans Studio.
“fabiayyi aalaairobbikumaa tukadzdzibaan”

Ada kok beberapa foto, tapi nggak sempet sekarang, habis ini mau lanjuuuut jalan-jalan sama si Tante. Mau shopping, wkwkwk

*deak @apartemen-Bandung

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s