Ada Dollar di balik UKK

11.58

Hiatus ya? Ya, kan? Sebutan buat orang yang lama nggak nge-dunia maya itu loh. Salah? Nih, golok. Mboh pokoke that’s me. Udah lama baget nggak buka blog. Buka, sih, Cuma sekedar liat doang. Lagi pula aku buka laptop Cuma buat liat materi pelajaran Komputer sama cari-cari materi di internet.

Buat apa? Buat UKK.
Tau, nggak UKK?
Bentuknya kayak genderuwo itu lo.

Jadi dua minggu ini aku sedang dalam masa UKK. Ujian Kesiapan Kiamat. Nggak tau kenapa aku ngowoh banget. Tapi aku bukan orang yang nggak buka buku blas selama bukan waktunya ulangan. Aku sempet buka-buka buku kok sebelum masuk masa UKK. Entah ya, ini Bahasa Arab emang bener-bener jadi pion.  Sedangkan aku asli lemah tulen di bidang itu.

Dimulai sejak tanggal 3 Juni 2013 yang lalu. Ujian pertama, Akhlak sama Matematika. Hari pertama tuh mesti bakal semangat banget buat ujian. Dibanding hari terakhir, hari ini. Pelajaranku yang diujikan adaaaa…..  25 pelajaran  -_- how  #!%#@&^*&%@ this is

Tapi dari dua minggu ini, ada baaaaaaaanyaaaak pelajaran yang aku dapet. Bukan Tafsir atau Hadits atau sekawanannya. Tapi pelajaran. Semacam ‘tamparan’ dari Allah buat aku. Lewat Papa, Mama, temen-temen, semuanya. Sedikit ‘bahagia’. Emang kok yang namanya pengalaman itu bener-bener guru terbaik.

Mulai hari pertama itu. Aku udah nyiapin semuanya sebaik mungkin buat UKK. Aku udah ngatur waktu se-efisien mungkin biar pewe belajar. Alhamdulillah, hari pertama aku udah luamayn sih ya, masio Akhlak-nya pake bahasa arab. Tapi ya emang, hari pertama itu semangat-semangatnya orang belajar ujian.

Aku mulai GILA di hari ke-tiga, hari Rabu. Itu DUA-DUANYA pake Bahasa Arab. Kurang onta apa aku? Dan selesai ujian itu juga aku sadar, kalo aku bener-bener-bener-bener-bener LOW di Bahasa Arab. Kenapa bisa diterima di kelas ini ya? Duh, emang ya, rencana Allah itu diluar harapan makhluknya. Aku udah belajar semalem seteler sebosok mungkin buat si Hadits, tapi takdir berkata lain (?) Emang ya kalo bukan bakat mau diapain lagi. Aku gak kuat nahan hapalan berbahasa Arab kayak gitu. Alhasil, semua soal guampang dari rangkuman guru yang keluar pas ulangan itu bener- bener tak kerjain tanpa asas apapun. Aku ngawur. Aku gila.

Mulai hari itu aku down banget. Mana temen-temen bilangnya gampang pula. Mereka bahagia, aku mules. Sumpah itu kepikiran teruuuuuus sampek berhar-hari. Untung ya Kamis-nya libur. Aku punya waktu ngerendem otak di aer panas. Refresh.

Aku cerita ke Mama soal stresnya aku di minggu awal ujian kenaikan. Mek curhat ceritane. Eh, ditanggepin serius. Kamisnya, Mama sama Papa ke asrama, nanyain soal itu. Papa cerita soal masa SMA nya dulu yang rajin. Emang. Gimana beliau nyiasatin biar bisa belajar se-efektif mungkin, gimana beliau ngatur waktu. Aku kalo di posisi Papa saat itu, di posisi beliau pas SMA dan bukan kelas Agama, aku bakal ngerasa ketampar banget sama omongan Papa. Sama-sama SMA di  pelajaran yang sama dan di setting yang sama pula. Papa bisa tapi aku enggak. Itu aku yang !#%&%* banget berarti.
Tapi ini beda.
Omongan Papa gak segampang itu aku terima. Kenapa? Karena kita ada di latar belakarng yang berbeda. Liat. Papa IPA, Papa encer di bidang itu. Tapi aku Agama, aku ‘beku’ di bidang ini. Papa segampang itu ngulang pelajaran yang memang beliau bisa dan beliau suka. Tapi aku? Aku harus bergulat sama pelajaran yang aku nggak bisa, bahkan nggak suka.

Tapi ternyata Papa nemu jalan lain. Kuncinya satu: AKU HARUS SUKA BAHASA ARAB *indosiar backsound*

Oke, emang aku nggak suka sama basis itu. Dulu di SMP meskipun boarding school ya, bahasa arabnya nggak sejauh yang aku pelajarin di SMA ini. Bahasa Arabnya biasa. Sampek guru SMA ku bisa maklum gara-gara bahasa arab di SMP ku masih bukan prioritas. Justru Bahasa Inggris-nya yang maju.

UKK pun harus tetap berjalan.

Entah ya, apa itu efek dari Hadist kemarin, yang jelas mapel-mapel selanjutnya nggak bisa dibilang mulus. Aku bener-bener ngutuk diri di sini. Kenapa aku nggak orang arab asli aja langsung biar belajar nggak perlu buka buku? Semua waktuku buat belajar. Di forsir. Ya. Forsir. Padahal istilah itu aku nemu pas deket-deket UN SMP. Harus ketemu lagi sekarang? Semua hal yang tak lakuin selain belajar selalu dipertimbangkan dulu waktu yang digunakan. Bahkan Cuma mau sms Mama aku harus mikir dulu. Mau ke londre mikir dulu. Nyari makan siang mikir dulu. Nyuci, beresin lemari, bahkan tidur pun. Hal-hal itu juga butuh waktu biar terlaksana. Sedangkan waktu ku semua buat belajar. Maksudku, saking nggak ada waktu luang buat ngelakuin hal lain. Semua butuh pertimbangan.

Padahal ya, temen-temenku masih ada yang ngeluangin waktu buat buka laptop, main-main bentar, online di jarsos. Tapi mereka bisa. Mereka bisa ujian dengan gampangnya tanpa dosa. Tapi aku, laptop pun tak kurung di lemari. Rapi. Buka laptop juga Cuma buat lihat materi Komputer, buat cari-cari materi lain. Kalaupun buka internet, itu pun aku nggak boleh terpaku. Aku harus inget sama ujian.  Yooo masio kadang seh ya ikut nimbrung temen ngeliatin video cover orang-orang youtube iku. Maafaaaaaa, refreshing sitik a rek, cek gak senep.

Dan yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah, hasil tetaplah hasil. Sejauh ini tertinggiku nilai 8, baru satu mapel. Entah ya, tapi aku bener-bener capek. Dibilang sengsara sih enggak. Emang kalo mapel itu kelasku nomer satu. IPA IPS aja terpadu, gimana nggak banyak. Oke, nggak mungkin aku nyalahin takdir. Aku susah payah kok diterima di sekolah ini. Allah masih ngasih aku kesempatan. Aku minta bisa sekolah di luar lingkup SMP ku dulu, terkabul kan. Bahkan aku bisa lolos dari sekian anak yang ikut tes. Dan hasilnya, aku harus nuntut ilmu Agama lebih dalam. Aku nggak boleh ngeluh soal itu. Allah punya rencana lebih indah dari yang diinginkan hamba-Nya. Believe it. Aku buktinya. Kalo nggak kayak gini, aku nggak bakal mikirin jurusan di Univ nanti yang berhubungan sama Agama *yaiyalah.

Yasudah, gini aja.

Yang jelas, jangan nyesel sama keinginan yang belom kecapai. Maunya ini, ternyata dapetnya itu. Inget, Allah selalu punya rencana yang lebih indah. Let it flow, semua udah tertulis. Kita tinggal jalanin aja ^^

Ini dia Dollar yang aku temui pas UKK 🙂

*deak, @boarding

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s