Wedding Party

Bismillah, 9.37

Masih pagi. Hari Kamis dan hari ini pilkada. Sebenarnya sih rumahku ada di Malang Kabupaten, babah wes, melok libuur :3 Hari ini aku mau ceritaaaaah, apa yaaa. Udah bosok sih rek *muesti bosokan* yo maaf aa reeek, mbok kiro ngenet ndek mahad iku gampang haa -_-

Kisah ini lahir di bulan Mei tanggal 12 tahun 2013, pas itu aku pulang, ijin buat … enggak sih, emang libur kok. Libur apa ya, lali wes. Nah itu adekku juga pulang, dia kan di Al-Izzah.  Ohya aku inget, emang pulang bulanan kok. Nah, tepat sekali, hari Sabtu itu ada akad nikahnya sodaraku. Hari Minggunya resepsinya. Jadi aku ijijn pulang telat Minggu malem hari itu. Adekku juga untungnya dapet ijin pulang hari Senen. Kapan cobak? Senen pagi sebelum apel. Plis, iku sek puagi -_-

Oke, kambali ke Wedding Party. Nah itu kan udah. Jadi Sabtu siang akad nya, besoknya pernikahannya. Aku lak udah nyiapin baju seh ya, pake itu loh reeeek, baju wisuda Al-izzah, kurang mbois opo? Aku nyoba nyari baju bagus lain di butik Mama, tapi nihil. Yang ada cuma baju-baju long-dress gitu, tapi yang mbentuk pinggang. Ya useless aku pake itu. Mana bisa bentuk pinggangku -_- Ukuran juga nggak mendukung. Duh, Ma, punya butik yang isinya ukuranku duongs.

Aslinya adeku kan ijinnya cuma sampek Minggu siang. Tapi sayangnya, saking sibuknya orang-orang rumah nyiapin pernikahannya sodaraku itu, jadinya nggak ada yang bisa nganterin ke Batu. Kasian deh ya, awas aja kamu disuruh maju pas apel, diinterogasi Pak Priyo, suruh push-up depan anak-anak, lari muterin lapangan, gantiin Bu Londre bersihin sekolah, motong rumput tiap pagi, oke enggak ya itu lebeh.

Dan hasilnya, adekku bisa ijijn balik Senen pagi, sama aja sih nyapekin. Tapi yang penting dia bisa ikut resepsi malemnya dan orang rumah bisa nganter dia balik ke asrama senen paginya. Uyeeeee aku nggak sendirian hunting panganan ndek gedung nikahe wkwk ^^

Masalahnya satu, ADEKKU MAU PAKE BAJU APA KE WEDDING PARTY?
Dia kan niatnya cuma mau ikut akad nikahnya doang. Dan sementara itu Wedding Party nya ada di gedung. Jadi dia nggak nyiapin apa-apa buat acaranya. Baju apalagi. Yo mosok de’e nggae babydoll ngono nang pesta, nggae Rabbani XL, klambine kaosan ngguilani, trus diusir sama yang nerima tamu meskipun Mamaku juga jadi penerima tamu. Itu bodoh. Mama juga sibuk nyiapin baju buat penerima tamu, beliau jahit sendiri loh, keren dah. Aku juga ikut bingung nyari bajunya adekku. Dianya santai aja. Weeeeee awas aja yaaa kamu bingung pas kita udah mau berangkat, udah pada naek mobil mau berangkat ke Wedding Party nya, dia baru keluar kamar mandi bingung nyari baju, nggae baju handuk ae wes, Dek -_-

Dress yang bakal dipake adekku. Awalnya aku usul pake baju wisuda eskrim gagal itu. Soalnya kan aku juga pake baju wisuda, jadi yang tak pikirin adekku bakal pake baju wisuda gagalku juga. Tapi enggak, itu terlalu ‘childish’ sumpah. Mama juga nggak setuju. Trus mau pake baju apaaaaaaa? Duh ngerepotin banget deh, Dek. Nggae o klambi teko koran ae, Dek. Ngemis ae ndek pesta.

Daaaaan pas bongkar-bongkar lemari, TADAAAA, aku nemu sesuatu. Nemu apa? Tentu saja baju yang bisa dipake adekku buat ke pesta perenikahan. Baju apa?
BAJU SERAGAM AL-IZZAH HARI JUMAT
Iya, jubah oren itu rek. Bulet-bulet, adekku pake jubah oren itu rek ke Wedding Party. Aku kalo liat jubah itu yang tak inget mesti ambune londre yang … sudah, sudah hentikan. Jadi itu jubah usulanku. Karena apa? Karena aku inget Mama punya luaran dress bahan sifon yang warnanya cocok sama jubah oren seragam itu. Yippi, aku pahlawaaaaan ^^ Mana itu jubah seragamnya adekku pula. Yowes, pas toh dibadannya. Aku nih, pake seragam wisuda, kurang ‘idih’ apa? Nggak papa, Nenek ku suka liat aku pake baju itu, ceilaaaaah. Loh, really, baju itu berkesan mewah, soalnyaaaaa apa ya, nggak tau tapi terkesan mewah. Kain transparan di bagian depannya kali ya? Iya mungkin. Tapi aku juga suka kok.

VOILA, dua santri tulen Al-Izzah beriringan ke Wedding Party pake baju kebanggaan

Ini adekku yang pertama, adekku yang kedua, dan Mama sebagai penerima tamu
Ini adekku yang pertama, adekku yang kedua, dan Mama sebagai penerima tamu

Wkwkwk, tak crop iki. Itu liat nggak lengan coklat di samping Mama ungu, ojok ta reek, aku isin, iku dandanan pesta u,u pokoknya cukup membuktikan saja. Liat deh adekku oren-oren, itu seragam Jumat Al-Izzah. Dan lengan coklatku, cukup membuktikan toh kalo itu seragam wisuda?

Dah, capek aku. Wes yo, orang Mahad emang sibuk :3 Tapi sekarang sedang libuuur \^^/
Thank’s for ihtimamamikum

*deak, Malang – 10.30

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s